Tuesday, 22 December 2015

Say Hi-5!


One
Two
Three
Four
Hi-5!


Lagu ini pasti ga asing buat anak-anak dan orangtua yang gemar nonton Hi-5 di Channel Disney Junior, termasuk saya dan Sya. Seinget saya, Sya kenal Hi-5 saat Juli 2013, dia dirawat di RS waktu itu. Biar anteng ya dikasih tontonan deh. Si Hi-5 ini salah satunya, dan Sya suka!

Nyanyi, dan menari sambil belajar bikin langsung nyerap ke otak anak. Warna-warni kostumnya dan dekorasi panggungnya juga menarik. Wah tiap denger lagunya, Sya langsung jingkrak-jingkrak kesenengan! Hehe..

Awal Desember tepatnya tanggal 4-6 Desember 2015, group band asli Australia ini main ke Indonesia. Mereka gelar konser 3 hari! Waahh, Sya excited banget. Jauh-jauh hari kita sudah beli tiketnya, bela-belain beli presale biar lebih murah. Bahkan saat itu syarat bisa beli Presale harus punya kartu member mall yang mengadakan konser, kumpulin bon dan langsung bikin deh.



Tiket udah di tangan, Sya udah ga sabar nanyain kapan nontonnya. Eh kelar presale tiket konser, ternyata ada presale tiket Hi-5 Playland. Waduuhh, Sya minta juga deh pingin main di Playlandnya. Dia malah lebih milih playland daripada konser. Akhirnya saya kasih pengertian, kalo main playland bolehnya Januari aja ya kan udah beli tiket nonton konsernya. Nanti mau ketemu langsung ama Hi-5nya, dsb. Akhirnya dia mengerti.

Tanggal 5 Desember 2015.

Hari yang ditunggu-tunggu kahirnya datang juga. Kami akan nonton yang jam 11 pagi, first show hari ini. Udah siap eh jalanannya macet padahal dekat banget ama Gancit. Akjhirnya sampai sana jam 11 lewat 5 menit, kirain telat eh taunya belum mulai juga tuh! Syukurlaahh,, hehe..

Kami langsung masuk ke area Platinum, yang letaknya di belakang Diamond, dan ternyataaa buat Sya itu masih terlalu jauh. Jadi si bocah berdiri deh selama nonton konsernya. Denah tempat duduknya teratur jadi ga rebutan, untuk kelas Diamond dan VVIP ternyata udah dikasih souvenir tongkat bintang yang menyala dan bisa merapat ke panggung buat dance bareng Hi-5 nya. Souvernir ini yang bikin bocah lain termasuk Sya jadi pengen, maka saat break kami beli deh tongkat bintang itu.



About The Show

Tahun ini udah dua kali HI-5 datang, pertama di Februari dengan tema "House Hits" dan sekarang di Desember dengan tema "House of Dreams". Di bulan Februari Sya belum nonton, karena saya lihat sih belum seantusias sekarang ya.

Konser di buka oleh Chad! Ya boneka kecil di dalam kotak itu punya rencana iseng. Mengetahui mimpi masing-masing personil Hi-5 dengan dreamcatcher. Jadi saat tidur ketahuan deh pada mimpi apa aja. Ada Stevie yang ingin jadi Kingkong sebagai Raja Hutan, Lalu Mary yang mau jadi Fairy, Terus Tanika yang mimpi jadi CowGirl, Aisley mimpi sebagai rockstar di bawah laut dan Dayen mimpi jadi Astronot. Akhirnya anggota Hi-5 tahu kenapa Chad bisa ada di mimpi mereka, dan mereka ingin ikutan masuk ke mimpi Chad sebagai Superhero!
Hasil zoom in dari jarak 20-an meter, maaf ya blur banget. Hehe..




Selama konser berlangsung saya lihat Sya awalnya masih bingung kenapa ruangan gelap dan kenapa jauh sekali, hehe. Tapi saya rekamin biar nanti kalo Sya mau lihat gampang. Meski ga boleh bawa kamera profesional tapi saya tetap bisa merekam dengan kamera HP, saat merekam saya zoom in kan, lah Sya malah nonton dari HP saya. Hehe, pelajaran nih bawa anak kecil saat konser kudu duduk dekat panggung biar keliatan.

Tiga mimpi udah terbaca lalu dikasih waktu buat rehat. Kami pun meluncur ke bagian souvernir. Ada souvernir tongkat lampu bentuk bintang dan tangan, dvd Hi-5 dan buku Superdudes-nya Stevie. Kami langsung balik ke dalam untuk meneruskan konser. Sya makin semangat jingkrak-jingkrak sampai mau jalan ke arah panggung, percuma juga sih ga bakalan nyampe wong dibatasin, hehe..

Sound systemnya bagus selama konser, jadi kayak nonton di tv gitu, ga pecah ga trebble. Dekorasinya  ternyata cukup ramai tapi ga seheboh di tv. Uniknya nih dekorasinya nempel di tempat tidur. Jadi setiap ganti tema, para anggota Hi5 ganti-gantian nempelin dekor dan geser-geser tempat tidur.


Di lagu terakhir yang "L-O-V-E" ada slide show gambar Stevienya, loh kok jadi sedih ya. Eh ternyata Stevie Nicholson mau pamitan, per akhir Desember 2015 dia akan keluar dari Hi-5 setelah 9 tahun bergabung. Yaampun beneran sedih deh emaknya Sya, loh? Hehehe.. Kebayang aja gitu resign dari hal yang sangat disukai. But goodluck for u Sir Stevie, thank you for the show we had so much fun. :)






Monday, 7 December 2015

Playdate Lagi Di Timezone (Soft Play Ground)

Look at her happy face! <3

Kali ini Sya dapat ajakan Playdate di Timezone Depok. Begitu dengar kata Timezone yang terlintas kenangan masa kecil main disitu sama adik dan saudara. Berlanjut ke masa kuliah, main dance biar langsing, terus prewed-nya di Timezone juga eh sekarang udah bawa si kecil ke Timezone. Ya ampun, waktu cepat banget berlalu ya, dan hebatnya Timezone masih ada.

Saya membayangkan area permainan anak di dalam Timezone pasti berisik dan sumpek serta gelap. Tapi ya udah deh coba dulu, dan bayangan saya salah!

Timezone Soft Play Ground dari luar.

Ternyata Timezone Soft Play Ground ini bukan di dalamnya melainkan terpisah! Letaknya di lantai 2 Margo City, dekat eskalator. Jujur, saya terpukau sama tempatnya, terang, segar dan meriah! Syakira lebih senang lagi, ia langsung lari masuk ke area permainan. Eits! Buka sepatu dulu nak. Hehe.. Ada loker untuk sepatu, tapi loker terkunci untuk penitipan tas pendamping ga ada. Sebaiknya tas selalu dibawa oleh pendamping anak ya.

Sesuai judulnya Soft Play Ground, semua mainannya ramah anak, dilapisi busa gitu. Ukuran tingginya pas untuk anak. Warna-warna dan bahan yang digunakan, serta pencahayaannya oke. Dengan biaya Rp. 50.000 saat weekdays (kalau weekend Rp. 80.000), Sya bisa main sepuasnya, dapat kartu stempel dan kaus kaki gratis pula! Wah, worth the money!

Sambil nunggu temannya, Sya asyik main sana-sini tuh, mulai dari spinning chair, mini carousel, kolam bola, play and learn panel, perosotan, trampolin, main bola, mobil-mobilan, jungkat jungkit watermelon, laba-laba, nyusun balok, banyak ya ?!



Sya main ini bisa sampai belasan kali! :D



Itu baru setengah loh, masih ada mainan di bagian atas yang cocok untuk anak diatas 3 tahunan. Kira-kira ada sekitar 2,5 jam Sya asyik main, termasuk main sama playdatenya, Alma. Karena perutnya udah keroncongan dan ga boleh makan di dalam, permaianan cukup sampai di sini ya nak. Kalau boleh makan di dalam, pasti Sya akan tetap main sambil makan, hahaha. Yaampun, betah apa doyan nak.
Permainan di bagian atas

Latihan Keseimbangan


Selama main, ga berasa sesak deh, karena ruangan terbuka ya. Pencahayaan juga terang. Buat saya sih ini penting, karena umumnya indoor playground terasa suram, anak jadi ga semangat main, baunya cenderung apek bikin sesak napas jadi ga sehat. Biasanya kalau ke tempat main indoor seperti itu, paling lama 1 jam aja. Ohya, toilet ada di samping Play Ground, jadi gampang kalau mau ke kamar kecil. Karena batas maksimal 7 tahun atau dengan tinggi 125 cm anak jadi leluasa main dan ga terintimidasi.


Alma, playdate Sya kali ini.
Makin siang, makin rame!
Sya dan Alma bahagia, kami para emak pun senang. Lets do it again!  :)

Thursday, 3 December 2015

Time To Clean Up!


September kemarin saya mau cari jasa bersih-bersih untuk rumah menjelang Idul Adha. Eh nemu Hydro Clean Id di instagram. Wah seru juga nih kayaknya bersihin karpet, sofa dan kasur dengan alat gede yang harganya sampai puluhan juta tapi bayarnya masuk akal banget. Lihat-lihat instagramnya baru sadar ternyata banyak tungau di sekitar kita, termasuk kasur yang kita tiduri setiap malam. Hiiii.

Akhirnya saya bikin janji, eh ternyata jadwalnya belum cocok saat itu, karena saya butuh sebelum Idul Adha. Kami pun janjian lagi di bulan Oktober. Mbaknya yang baik hati ngabarin saya pas Oktober, eh saya malah ga bisa. Begitu terus sampai Desember. Duh panjangnya acara janjian kita, haha.

Sakit dua minggu lalu bikin saya giat hidup sehat dan bersih-bersih. Keinget deh ada janji ama Hydro Clean. Saya coba kontak mbaknya, yang bahkan saya ga inget siapa namanya (kebiasaan yang harus dirubah nih Ken :P), tapi si mbak masih inget nama saya.  Kami pun janjian dan terjadilah acara bersih-bersih di rumah, karena rumah saya di Kebayoran Lama kena minimal order Rp. 300.000. Oke deh, saya pesan untuk bersihkan kasur Queen di kamar dan kasur King di kamar tamu.

Janjiannya jam 2 siang eh petugasnya datang jam 1.40 siang. Wah, keren tepat waktu! Terus langsung bersihin kasur saya dengan alat vacum cleaner yang diisi air. Saya sempat kuatir akan pakai makan listrik besar, eh ternyata ga tuh padahal TV nyala dua, setrikaan, kipas angin, lampu pada nyala semua. Estimasinya 20 menit selesai untuk kasur ukuran queen dengan 2 bantal tidur. Petugasnya rajin banget sampai sisi kanan kiri depan belakang juga dibersihkan. Saya pun penasaran lihat hasilnya jadi saya foto nih before dan afternya.

BEFORE: Air diberi pembersih yang wanginya enak banget
AFTER: Warna air jadi keruh dan berbuih, warnanya abu-abu.

Wow! Jadi selama ini kasur saya kotor banget ya. :( Saya jadi gatel-gatel ngeliatnya. Huhuhu.. Foto di atas saya tunjukkan ke mertua. Eh mertua jadi kalap, minta sofa dan head board kasurnya dibersihin juga. Saya langsung konfirmasi ke mbak Hydro Cleannya dengan mengirimkan foto sofa, sofa bed dan head board kasur yang hendak dibersihkan. Untungnya ada jadwal kosong jadi request mendadak saya bisa dikabulkan, hehe..

Jadilah petugasnya menghabiskan 1,5 jam membersihkan kasur queen, kasur king beserta head board, satu set sofa dan satu sofa bed. Selama pembersihan, petugasnya 4 kali ganti air, dan setiap hasilnya ternyata beda-beda. Ada yang warna coklat butek, bahkan abu-abu tua gelap dan kental sampai harus buang ke got karena takut menyumbat saluran air.



Beda jenis, beda perlakuan. Bersihinnya sampai ke sela dan bagian kanan-kiri juga.
Selesai dibersihkan mungkin kasat mata terlihat biasa aja, tapi baunya jadi ga apek lagi dan begitu dipegang terasa ga ada debunya. Saran dari petugasnya setiap dua bulan sekali baiknya sih dibersihkan apalagi kalau lembab. Wah kalau lihat hasilnya sih bakal langganan nih. Apalagi sekeluarga punya riwayat turunan asma, lebih baik mencegah kan. Semoga habis ini no more gatal dan bersin karena tungau bandel di kasur.

Hydro Clean Indonesia
Ig: @hydroclean.id
WA: 081293321250





Wednesday, 2 December 2015

Olahraga Di Rumah.

Dua minggu lalu, saya kena 2 macam penyakit berurutan. Pertama Diare, begitu sembuh eh kena flu. Duh, kok tubuh ringkih banget ya. Padahal waktu SMA dan Kuliah kayaknya tubuh saya ga begini.. (backsound: tubuhku duluuuu tak beginiiiiii).

Bosen sakit terus, saya mulai hidup sehat. Meskipun belum 100% tapi setidaknya dimulai, daripada resolusi 2015 nganggur gitu aja. Iya, saya juga punya resolusi 2015 yakni nurunin berat badan, daannn baru tercapai 1/8 dari target! Ayo yang senasib mari kita berpelukan, hahaha..

Di penghujung tahun ini, saya mau lebih sehat! Apalagi musim hujan biasanya rentan sakit, aaahh pokoknya ga mau sakit lagi. Akhirnya saya rajinkan food Combining. Apa itu Food Combining? Lengkapnya ada di sini ya. Jadi setiap pagi begitu bangun tidur saya minum segelas air putih hangat dengan perasan jeruk nipis, lalu saya olahraga, setelah olahraga istirahat sebentar baru deh sarapan buah potong.

Olahraga apa? Pengennya nge-gym, tapi ntah kenapa berasa sayang uangnya, karena biasanya semangat nge-gym cuma 3-4 bulan pertama sesudahnya bosan. Jadi saya pilih olahraga di rumah dengan bantuan Youtube! Udah 3-4 tahun saya biasa pakai youtube buat olahraga, soalnya gratis, bayarnya cukup pakai niat kuat. Hehe..

Jadi ini beberapa youtuber yang sering saya ikutin. Ini untuk workout 15 menit tanpa peralatan, saya suka banget karena low impact tapi keringetnya udah gombyooss. Selain ini ada juga workout yang 30 menit, workout efektif 7 menit sampai 1 song workout.


Kalau untuk Yoga, saya suka ngikutin Tara Stiles atau Adriene. Awal nyobain Yoga, saya ngikutin Tara Stiles ini karena gerakannya ada tahapan, mulai dari pemula sampai mahir. Pembawaannya juga asyik, ga mengintimidasi.


Kalau ingin program teratur Yoga bisa ikutin channelnya Adriene karena dia ada "30 Days of Yoga" yang bisa diikuti per harinya.


Dari ketiga video di atas, rata-rata cuma butuh yoga mat, biar ga licin sih. Saya udah coba cuma pakai lantai aja, ya tetap bisa olahraga tapi ati-ati tergelincir keringat ya.

Baru seminggu saya terapin pola hidup yang lebih sehat dengan food combining dan olahraga setiap hari, so far manfaatnya tubuh jadi lebih berenergi dan pencernaan lancar. Bahkan saat haid yang biasanya sakit, kali ini saya malah ga sadar kalau si bulan tiba-tiba datang.

Selamat mencoba, lets get fit! :)

Friday, 27 November 2015

Kenapa Rockstar Gym? Ya Kenapa Nggak. :)

Sejak Agustus tahun ini Sya sudah ikutan Rockstar Gym, lokasi dan jadwalnya bisa cek disini ya. Awalnya sih kami pengen cari kegiatan buat Sya, karena tenaganya mulai melimpah ruah sampai ga bisa tidur meski sudah larut malam. Rungsing kalo kata orang sunda mah.  Tapi kami ga pengen Sya masuk ke sekolah yang ada jadwal pastinya dan kegiatannya terjadwal.

Kenapa?

Karena setelah mencoba beberapa sekolah anak usia dini yang ada jadwalnya, kami ga bisa ngikutin. Kami inginnya dari Sya sendiri yang minta untuk pergi sekolah, dan itu ga kejadian dengan sekolah anak usia dini ini. Lalu saat di dalam kelas, keliataannya waktu Sya untuk eksplorasi jadi terbatas, lagi asyik main yang ini sudah harus ganti ke permainan berikutnya. Memang sih bisa main lagi di rumah, tapi excitement-nya pasti beda.

Jadi ulak-ulik lah kami kegiatan apa ya yang kira-kira menyalurkan tenaga Sya sekaligus mengembangkan dirinya. Setelah liat dan trial sana-sini akhirnya kami putuskan ke Rockstar Gym and here's why.


1. BGB alias Bukan Gym Biasa 

Contoh kegiatan di kelas balet, belum foto kelas gymnya, hehe.
Pertama denger kebayangnya alat fitness pembentuk otot kayak di tempat gym orang umumnya ya, hehehe..
Tahu tempat ini udah lama bahkan dulu awal dibuka, saya sempat syuting di salah satu gerainya. Begitu masuk pasti persepsi kita berubah. Ternyata ga bikin anak jadi kekar berotot kok., hehe.

Memang ada kegiatan gymnasticnya, untuk melatih motorik anak seperti jalan di titian, atau hanging like a monkey dsb. Tujuannya melatih otot kaki, otot tangan dan koordinasi syaraf. Ada kelasnya sesuai usia, mulai dari bayi 6 bulan sudah bisa ikutan.

2. Bisa dimana aja.

Yang bikin seneng emaknya sih karena satu keanggotaan ini bisa dipakai di mana aja. Misalkan mau berenang, Sya bisa ikutan jadwal kelas berenang di Rockstar Gym di Kota Kasablanka meskipun daftarnya di branch yang lain. Jadi ketika saya harus berpergian, misal ke mall mana gitu dan ada jadwal yang pas untuk Sya,  bisa tuh ikutan kelas yang ada di branch tersebut.

3. The kids love it.

Sya and her fave Miss Ivo
Setelah ikutan cabang sana-sini dan semua kelas yang ada, akhirnya Sya nemu yang pas, ya kelasnya ya gurunya ya branchnya. Ternyata dia suka balet! Wow, ga pernah nyangka sebelumnya, kirain Sya bakalan tomboi ternyata girly. Hehe.. Bukan kami yang memaksakan Sya untuk ikut kelas ini itu tapi dia sendiri yang minta, "hali ini Sya mau balet Bunda".


Dari tingkah laku pun banyak yang berubah, karena belajar sambil main jadi gampang nyerap kali ya. Contohnya membereskan mainan selalu sambil nyanyi "Clean Clean, Clean your stuff here at rockstar gym" padahal udah dirumah. Hehehe.. :)))

Dari balet ini ternyata Sya paling suka kalo stretching kayak di foto. Awalnya malah yang diikuti cuma streching dan gerakan dasar balet, begitu mulai ada lagu dancenya dia gaya bebas deh lari sana-sini.




Mengenai biaya ada 3 opsi pembayaran seinget saya, bayar per tahun via credit card, auto debet setiap bulan ke credit card atau bayar cash per 6 bulan. Saya ambil yang per 6 bulan sekitar Rp. 5.500.000 dengan pakai promo telkomsel jadi dapat tambahan 1 bulan. Saya lupa kisaran harga opsi lainnya, maafkan ya. Nanti kalo ada list harga baru saya update deh. Ohya kalau mau trial daftar di websitenya aja karena bisa dapat 7 hari waktu trialnya, kalo walk in cuma 1 hari.

Sekali lagi ini bukan promosi ya, cuma saya cerita aja. Kalau ada info sekolah yang mirip ini boleh loh comment di bawah. :)


Monday, 23 November 2015

Drama Menyapih Sya

Urusan yang satu ini beda-beda sifatnya buat setiap orang. Ada yang drama ada yang ga. Ada yang sebelum 2 tahun udah berhenti ASI, ada yang pas 2 tahun berhenti ASI, ada yang masih terus doyan ASi sampai lebih dari 2 tahun seperti Sya (sekarang Sya udah mau 2 Tahun 3 Bulan)

Mungkin saya ga ngerasain drama menyusui, alhamdulillah langsung bisa IMD (Inisiasi Menyusui Dini) dan lancar ASInya sampai dua tahun. Jadi sya udah lulus S3 menyusui dan dia ternyata ketagihan sampai ntah kapan bisa berhenti. Jujur saya mulai 'gerah' karena setiap malam masih merasa kehausan dan gampang masuk angin, karena yah you know lah kalo menyusui sambil ketiduran resikonya gimana kaann, hehe.. Selain itu banyak juga yang tidak menyarankan ASI lebih dari 2 tahun, karena katanya kualitas ASI sudah ga bagus; anak jadi ga manja dan ga mandiri; dapat merusak gigi seperti artikel ini, dst.


"Dihipnotis aja Ken, dibisikin setiap mau tidur, dikasih tau pas siang kalo malam ga minum susu"

Sudah saya coba, pas seminggu sebelum Sya ulang tahun ke-2. Saya hipnotis dia setiap mau tidur, dan siang hari. Dua hari pertama berhasil dengan tangisan, hari 3 mulai bisa tidur tanpa ASI, hari keempat sakit panas, mimisan, ga mau makan. Jujur saya ga tega ngeliatnya, ditambah tangisan yang menyanyat hati di tengah mimpi kayak orang putus cinta (lebay! :P). Percobaan pertama gagal, karena ayahnya juga ga tega, akhirnya Sya kembali menyusui.

Begitu percobaan kedua, sama juga kejadiannya, tapi kali ini lagi ga ada si Ayah. Jadi saat Sya ngamuk ga bisa nyusu bener-bener di handle sendirian. Duh, liatnya ga tega bener. Kata orang sih biar anak belajar, tapi kata hati saya kok ga merasa itu benar ya, karena ga setiap orang belajar dengan cara yang sama kan.


"Ganti dengan makanan dan susu sapi"

Saya agak anti dengan susu sapi, bukan berarti ga konsumsi cuma sebisa mungkin menghindari. Jadi untuk Sya saya ga kasih susu sapi, tapi susu soya. Udah coba yang bu8buk, ga berhasil. Susu cair soya pun cuma sesekali pengennya. Selebihnya ya pengen nyusu langsung sama saya.


"Putingnya dikasih asam, atau pait-paitan"

Sudah, dan ntah buat Sya rasa aneh di puting saya ga ngaruh. Dia tetap aja nyusu dengan nikmatnya.

What the doctor said:
Saya coba konsultasikan ke dokter anaknya Sya, dr. Margaretha alias dr. Atha. Jawabannya simple: gapapa bu, boleh kok tetap ASI sampai 3 tahun. Nanti anaknya berhenti sendiri. Kualitas ASI selama masih disusuin tetap bagus untuk anak.

Sepulang dari dokter saya cari bacaan mengenai ASI lebih dari 2 tahun, ternyata ga sedikit yang kayak saya. Ternyata menyapih bukan hanya kesiapan ibu tapi juga anak dan ayah. Kunci keberhasilan adalah kerjasama. Saya pun lebih tenang setelah baca beberapa artikel tentang manfaat ASI lebih dari 2 tahun seperti ini, juga ini, dan terakhir disini.

Akhirnya kami bertiga sepakat untuk menyapih secara perlahan, dimulai dari mengurangi kebiasaan menyusui Sya di siang hari. Kami mengacu kepada lagu ini:

Pok Ame-Ame Belalang Kupu-Kupu
Siang Makan Nasi Kalau Malam Minum Susu

Siapapun penciptanya, kami berterima kasih sekali! It works to Sya!!! :)))

Dengan proses seperti ini, kami bertiga menikmatinya, ya Sya juga seneng, bundanya juga ga kehausan terus setiap saat, ayahnya ga pusing denger bocah nangis kejer setiap saat minta susu.

Kira-kira sampai kapan tahapan ini bisa berlanjut menjadi LULUS ASI yang sesungguhnya? We'll see. :)
Sstt, aku masih ASI loh. :P





Sunday, 15 November 2015

READATE Rimba Baca

Udah jadi ibu anak satu yang ga ngantor lagi pengennya bisa ajak main anak. Tapi sekitar rumah adanya mall lagi mall lagi. Untung ada tempat seperti Rimba Baca, jadilah tercetus ide bikin Readate jadi ga sekedar playdate tapi juga baca buku.

Rimba Baca ini udah sering dengar tapi belum sempat untuk kesana. Akhirnya dengan Readate sampai juga kita ke Rimba Baca di Jl. RSPP No.21B - Jakarta Selatan, info lebih lanjut klik RIMBA BACA.

Mencapai Rimba Baca lebih enak kalau pakai kendaraan pribadi atau taksi dan last option ojek. Letaknya dipinggir jalan besar, selintas terlihat seperti rumah biasa tapi cat kuningnya dan pagarnya yang senantiasa terbuka bikin orang jadi 'ngeh' oh ini toh Rimba Baca.

Begitu masuk suasananya enak bangeettt, Sya tadinya baru tidur 5 menit langsung melek dan lari-larian sana-sini. Biaya masuk per kedatangan sekitar IDR 35.000 per anak. Sedangkan untuk member setahun IDR 350.000 bisa pinjam 5 buku per kedatangan.

Interior rumah yang hangat dikelilingi buku dan sofa serta bantal-bantal lucu bikin anak-anak betah berlama-lama. Di lantai dasar ada kasir, deretan buku yang di jual dan area makanan beserta snack. Boleh bawa bekal sendiri loh, asalkan makannya tetap di area makan. Di lantai dasar ini area buku untuk anak-anak. Ada segmen mulai dari 0 bulan sampai 12 tahun. Lantai dasar juga dilengkapi toilet serta ruang khusus menyusui atau bisa juga untuk sholat.





Ada tangga menuju atas dengan dekorasi gambar anak-anak yang menarik perhatian. Ternyata koleksi buku untuk bapak dan ibunya ada di atas. Tergolong banyak ya pilihannya ada komik, biografi, sastra, buku masakan, baik berbahasa inggris atau indonesia ada semua di sini. 


Begitu saya datang ada dua tamu lain yang juga sedang membaca. Yang satu keluarga dengan dua anak, salah satu anaknya masih baby banget tapi anteng dan terlihat nyaman dengan situasi sekitar. Sedangkan si kakak bolak-balik baca buku yang berbeda. Pinter banget!

Tamu satu lagi anak dengan supir, si anak nampak asyik membaca dan supirnya mkengawasi sambil tidur. Bapak ini sangat mewakili keinginan saya yang saking nyamannya di Rimba Baca bawaanya pengen gegoleran tidur juga. Hehehe..

Sambil nunggu teman-temannya yang lain, Sya muter-muter dulu dan dia menemukan kolam kura-kura dan aquarium isi ikan mas koki di belakang. Aakk, seneng banget! Gak lama teman-temannya Sya datang dan dimulailah kerusuhan sampai jam setengah 4 sore. Yah namanya anak-anak kebayang lah ramenya kayak apa dan berantakan banget. Tapi kami senang karena anak-anak antusias sekali dengan koleksi buku Rimba Baca yang banyaakkk ragamnya, jadi ga bikin bosen. Lalu mainan dan interaksi dengan hewan seperti kura-kura di taman belakang buat anak-anak betah main. Kami pun jadi bikin playgroiup dadakan dengan ajak bocah nyanyi bareng, baca bareng, makan bareng, sampai ada nangis bareng karena udah capek.










Terima kasih pada mbak penjaga Rimba Baca yang udah sabar dan asyik ngeladenin kami.



Monday, 9 November 2015

Financial Planning Ala-Ala

Hai Ibu-Ibu atau calon Ibu,
Selamat datang di Financial Planning ala-ala saya. Hehe.

Setelah baca blog Alodita tentang Financial Planner disini dan juga menemukan blog Ibu-Ibu yang hemat banget disini, saya jadi mau kepikiran bercerita FP ala saya.

Yes! Uang bukan segalanya.

Yes! Hidup tetap butuh uang.

Saya datang dari keluarga yang keuangannya carut-marut, kadang ada kadang ga ada. Padahal Ibu saya gemar mencatat pemasukan dan pengeluaran loh, dan saya sudah melakukan catatan keuangan saya pribadi sejak kelas 4 SD. Saya ingat saat itu diberi uang jajan Rp. 1.500 untuk seminggu yang setiap pengeluaran dan pemasukannya harus ditulis.

Lalu saat saya kuliah, saya sering juga kekurangan uang. Selain orang tua saya terbatas, tapi saya tetap cari beasiswa dan pendapatan lain seperti berjualan. Kok tetap aja saya ga bisa nabung, hal ini berlanjut sampai saya kerja.

Mau berapapun pendapatan saya, dan meski sudah ditulis arus keluar masuknya tetap saja kurang atau ngepas banget. Jangankan nabung, untuk transport di akhir bulan aja tipiiiss banget dengan tanggal gajian. Wah pokoknya ngurus keuangan bikin saya pusing apalagi saat itu saya menanggung keluarga juga, belum lagi gaya hidup. Sampai akhirnya saya kerja sebagai jurnalis di TV, bertemulah saya dengan beberapa Financial Planner dan jeng jeng!

Setelah beberapa kali bertemu untuk wawancara, saya dapat ilmu banyak dari para Financial Planner kece tersebut dan saya baru nyadar kesalahan saya serta keluarga saya dalam mengelola uang. Antara lain:

1. Prinsip "Gimana Ntar Aja".
Di keluarga saya pemasukannya ga setiap bulan. Dan setiap kali dapat pemasukan langsung dihabiskan untuk kebutuhan yang bulan-bulan sebelumnya ga bisa dibeli. Selalu seperti itu, dengan prinsip "gimana ntar aja". Makanya kita pasti cenderung menghabiskan semua pemasukan dalam jangka waktu tertentu, yang penting sekarang senang karena bulan-bulan sebelumnya kita ga bisa nikmatin ini-itu.
Nah ternyata prinsipnya yang benar adalah "Ntar gimana?", pertanyaannya dibalik. "Kalau sekarang habis sekian, bulan depan gimana?"

2. Bukan "Seberapa Besar dapatnya" tapi "Seberapa besar yang dihabiskan"
Dari buku FP pertama yang saya beli karyanya Mrs. Lidwigna Hananto (akhirnya saya beli 3 buka karena buku pertama hilang dipinjam teman-temann, buku kedua untuk adek saya, dan buku ketiga untuk saya sendiri). Ada pertanyaan yang kurang lebih begini:
Pernah liat ga teman yang penghasilannya puluhan juta, masih tinggal dengan orangtua, ga punya rumah sendiri atau bahkan ga bisa beli mobil sendiri? Ada.
Pernah liat teman yang gajinya cuma 8 juta udah digabung gaji istri tapi bisa punya kendaraan sendiri dan bisa nyicil rumah meskipun jauh dari ibukota dan kecil? Ada.
Saya pernah jadi teman di kategori pertama. Meski gajinya ga puluhan juta juga sih, tapi setidaknya cukup untuk beli kendaraan sendiri, and I didn't.
Ternyata bukan seberapa besar pendapatan kita, tapi bagaimana kita menghabiskannya. Apakah sudah memenuhi kebutuhan kita di masa nanti? Karena kita hidup (insyaAllah) ga sekarang aja, kita juga punya mimpi let say keliling dunia misalnya itu kan tetap butuh uang. Kalaupun kita meninggal, apakah keturunan kita bisa hidup layak? Pertanyaan tersebut mengarakan saya ke kesalahan berikutnya.

3. No Financial Planning = Bokek all the time.
Saya sempat pada suatu hari bertanya ke teman saya, kalo kebutuhan lo udah tercukupi begitupun kebutuhan keluarga lo juga terpenuhi, lalu sisa gaji lo buat apa? Teman saya saat itu menjawab ya buat senang-senang lah, atau ditabung.
JEGER!
Udah lama banget saya ga nabung, kayaknya tabungan saya selalu abis. Ohya kalo senang-senang terus, saya kok merasa ga enak sesudahnya karena berasanya kemana aja uang saya selama ini, ga punya apapun sebagai bentuk investasi.
Sebenarnya saya kerja tujuannya apa sih? Mau dapat pengalaman doang, atau dapat uang juga untuk masa depan saya?


Ga mau terus-terusan terpaku di titik yang sama, I have to go out of my "comfort zone".GImana caranya?
1. Bikin Target Financial
Saya beranikan bermimpi pengen 'dapat' sesuatu dari uang saya sendiri. Saat itu saya mau menikah, jadi targetnya biayain acara lamaran sendiri dan membantu biaya pernikahan dalam waktu ga sampai setahun. As that simple tapi beraaatt banget buat pemula kayak saya. Tapi akhirnya kesampaian juga tuh, dan rasanya senang banget! Senang karena saya berhasil mengalahkan kebiasaan buruk saya. Senang karena bisa ngeringanin orang tua.
Saat menikah target financial pun berubah, jadi saya bikin setiap tahun. Tahun 2012 target financialnya untuk persiapan nikah. Tahun 2013 untuk persiapan lahiran anak dan perlengkapannya. 2014 dst.
Tapi saya juga bikin target financial 5 tahunan, yang kayaknya butuh biaya besar banget kayak rumah, mobil, haji, dsb.

2. Bikin Financial Planning
Demi menunjang cita-cita financial saya, dibuatlah Financial Planning. Terhitung udah 4 tahun sejak 2011, saya bikin FP ala-ala. Kenapa ala-ala, karena penerapannya ya belum 100% benar, tapi manfaatnya udah saya rasakan sendiri. FP saya mengacu ke:
3% zakat & sedekah
30% tabungan, investasi (dana darurat, proteksi, pendidikan anak, tabungan haji, dsb)
10% utang (cicilan kartu kredit, cicilan lainnya, kalau ga ada bisa dialokasikan untuk yang lain asuransi kesehatan mungkin)
57% gaya hidup (makan, belanja kebutuhan bulanan, nongkrong, dsb)

Skema ini mungkin cocok buat saya tapi belum tentu cocok buat orang lain, karena apa? Kebutuhan setiap orang berbeda-beda. Jadi saran saya sih cari yang terbaik untuk bikin arus keuangan anda sehat. Mungkin bisa cek ke situs financial planner, mereka ada aplikasi untuk ngitung dan cek apakah arus pemasukan dan pengeluaran kita sehat atau ga. Dari situ kita bisa tahu mulai dari mana untuk 'ngobatinnya'.

Jalanin financial planning mudah ga? Gaaaaa. Susah banget! Karena banyak post yang harus saya isi di awal seperti Dana Darurat (ini harus diisi dulu sebagai pemulaan) dan Investasi. Saya harus menekan gaya hidup, seperti mengurangi online shopping yang bikin gatel mata, hehe. Juga pilih-pilih makanan, kalo bisa tetap hemat dan sehat (karena kalo sakit mahal, bisa-bisa dana darurat saya terpakai, hehe) dsb.

Saya pun masih punya sifat-sifat konsumtif yang muncul tiba-tiba, untungnya sebagian besar bisa diredam. Apalagi sekarang udah ada anakdansaya harus saving untuk kebutuhan sekolah dia kelak, pas saya mau konsumtif jadi mikir belasan kali deh. Saran saya sih biar FPnya berjalan mulus: konsisten, belanja jangan saat lapar dan harus pakai list kebutuhan (bukan 'list keinginan' ya) dan have fun with it!



Ciao. -n-



Tuesday, 27 October 2015

Ceritanya Sya

Selamat Hari Blogger Nasional!

Meski jarang nge-blog tapi bolehlah kita peringati hari ini dengan nge-blog. (Ribet ye bahasanya :P)

Karena nge-blognya demi memperingati Hari Blogger Nasional jadi belum kepikiran mau nulis apa. Kecuali tulisan tentang Syakira. Hehe...

Earlier this afternoon..
N: Sya ayo mandi, bau ih.
S: Ga mau bunnndaaa
N: Coba cium keteknya
S: *ngendus keteknya* wanyiii
N: *ohiya pantes wangi Sya baru ganti baju* Coba cium kepalanya
S:  *dongak keatas coba mengendus kepalanya, ga berhasil*
N: sinih bunda yang ciumin
S: *menyodorkan kepalanya, gaya banteng mau seruduk*
N: Tuh kan asyeemm ih kepalanya, udah keringetan.
S: *kembali dongak coba mengendus kepala, gagal*
     *lalu geleng kanan kiri, sekali lagi coba mendekatkan hidungnya ke kepala, tentu saja gagal lagi*
N: kenapa Sya? Ga bisa ya cium kepala sendiri?
S: *taruh kedua tangan didagu, gerakan menarik ke atas* Copotin aja pala Sya. Ugh ga bisa.
N: *LOL*


Tuesday, 18 August 2015

Hong Kong Trip Day 3: Disneylaaannndd

Senin, 27 Juli 2015


*Notice: Harap maklum karena banyak catatan harga dan perbandingan di blog ini. Maklum yang nulis emak-emak medit. :P

Sesuai janji kami ke Sya, dan dia sudah nanyain terus kapan ketemu Mickey sejak masih di Jakarta jadi inilah diaaa waktunyaaa ke Disneylaanndd.. Ga bisa dipungkiri, ini sih bukan cuma Sya yang senang tapi Ayah dan Bundanya turut bahagiaaa...

Disneyland hong Kong adalah Disney Land yang terkecil dari seluruh dunia. Jadi bisa diputari seharian. Luasnya mirip Dufan. Lebih lanjut tentang Disneyland Hong Kong bisa cek disini.

Ke sana naik apa? Kami pilih MTR, bisa sih naik Taksi, tapi lebih mahal. Kalau bis, kita akan melewati kesempatan naik MTR Mickey Mouse. Sayang banget kaann, hehehe. Naik MTR memang perlu beberapa kali ganti, tapi jaraknya ga jauh kok malah ada yang satu peron cuma beda jalur aja. Total habisnya sekitar 23 HKD sekali jalan. Murah kaann,, kalau naik taksi bisa habis 200-an..
Kegirangan mau naik kereta Mickey..

Detail stasiun yang sayang kalau dilewatkan


Letak Hong Kong Disneland ada di Lantau Island, satu pulau sama bandara. Jadi kalau memang niatnya ke Disneyland dulu, saran saya sih nginep di sekitarnya ada hotel dengan tema Disney banget atau bisa juga di dekat Citygate, ada Novotel salah satunya. Selain bisa ke Disney, orang tuanya juga bisa puas belanja di Citygate Mall, ssstttt isinya factory outlet brand ternama seperti adidas, new balance,dll. Kami ga sempat mampir karena tujuannya sudah mentok liat Mickey! :P



Untuk tiket Disneyland kami sudah beli di hotel menginap (Novotel Nathan Road), jadi ga perlu antri lagi deh. Ada beberapa hal yang ga kami antisipasi:
1. Kami bawa minuman kaleng, rencana mau menghemat akhirnya malah ditinggal di gerbang masuk. Jadi kalau ke Disneyland bawa air minum botolan plastik saja yaa.. Karena sebotol air minum di dalam harganya bisa sampai 15-20 HKD. Kalo perlu bawa makanan sendiri juga gapapa, asal tempat makannya bukan dari kaleng.
2. Panas banget! Yaa namanya juga summer.. Kami cuma bawa satu payung, ga pakai kacamata hitam, ga bawa kipas, dan ga bawa baju ganti. Beuh kebayang deh itu keringet basah-kering, basah-kering. Untungnya saat ngantri ke sebuah permainan tempat antrinya ga bikin bosen dan adeemmm... Tapiiii begitu pindah dari satu arena ke arena laiinn, beuuhhh panasnya ngeri! Jadi bawa kacamata, kipas (bahkan orang asli Hong Kong bawa kipas angis kecil setiap orang satu, jadi tangan ga pegal kipas-kipas), dan baju ganti.
Solusinya apa? Kami beli baju diskonan yang sampai di Indo cuma jadi kaos tidur.. *doh
3. Merencanakan rute permainan. Well begini yaa, dari puluhan area bermain kami cuma dapat 7 permainan. Ya satu karena ngikutin Sya, ga mungkin kan kami ajak naik roller coster. Jadi kami main ke wahana yang Sya bisa ikutan juga.
Yang kedua kami ketinggalan beberapa atraksi seru yang ga perlu antri hanya karena ga terencana. Jadi pastikan anda baca betul peta Hong Kong Disneyland dan jadwal atraksinya. Lalu tentukan mau coba apa saja dan jam berapa. Dihitung juga waktu untuk mengantrinya yaa, satu wahana bisa 30-50 menit loh antriannya. Kalau ga ingin antri bisa beli tiket yang special pass, jadi bisa langsung masuk tanpa antri. Yang pasti harga tiketnya lebih mahal.

Ohya, datanglah sepagi mungkin saat taman dibuka (pukul 10.00 pagi) jadi bisa langsung foto dengan cast Disney, ga perlu antri lagi yang makan waktu 30 jam cuma untuk foto 10 detik. Selain itu antriannya juga belum panjang, jadi bisa langsung ke mainan populer atau yang ingin banget dicobain.

Buat yang bawa anak kecil, pakailah stroller. Di tiap arena ada tempat parkir stroller kok. Jadi aman dan bebas report ngejarin bocah lari kesana kemari dan anak pun ga kecapekan jalan. Lebih enak lagi kalau strollernya dilengkapi kipas angin kecil yang digantung, jadi kalo anak tidur ga kegerahan.

Begitu masuk, langsung ambil map dan jadwal atraksi. Penting banget biar ga nyasar dan dapat atraksi yang diinginkan. Ada dua pilihan bahasa inggris dan mandarin. Kalo yang bahasa inggris habis langsung cari ke information center yaa..

terang banget kaann, sampai silau.

Okay, meski kurang ini itu, tapi kami enjoy banget ke Disneyland. Bahkan keesokan harinya pengen balik lagiii, tapi kasian Sya kecapekan. Kami berhasil main di di "It's a smallworld" semacam istana bonekanya Dufan. Lalu nonton 3D di "Mickey's Phillar Magic". Karena sudah lapar kami makan siang di foodcourt area tersebut daaannn dekorasinya kayak makan di dalam kastil.. Aakkk suka sekalii.. Kami pesan yang sekiranya halal aja, kayak brokoli and cheese, sushi platter, mushroom spaghetti.

Untuk makanan, yang halal ada di arena jungle, kalau dari arah pintu masuk, arenanya di sebelah kiri. Setiap arena di HK Disneyland punya food hall masing-masing dengan menu yang berbeda dan design interior yang berbeda. Rasanya pengen masuk ke semua food hall buat cobain menunya, hehehe.. Tapi perut ga kuat karena porsinya lumayan besar dan duitnya ga kuat juga, karena mahal.. Ohya snack stand setiap arena juga menawarkan kudapan yang berbeda-beda. Jangan lupa minta sticker yaa, setiap stand punya sticker lucu-lucu bisa jadi koleksi atau bahkan souvernir. Hehehe..


Kelar isi tenaga kami lanjut antri di "Slinky Dog Spin" area Toy's Story tapi Sya malah kabur-kaburan jadi kami pindah ke "Mystic Manor" yang ternyata buat Sya menakutkan. Akhirnya kami jalan ke "Raft to Tarzan Tree House", eh ternyata Sya ga mau main ke rumah pohonnya si Tarzan, jadilah kami ikut lagi rakitnya balik ke tempat awal, hehehe.. Maaf yaa mang-mang rakit yang baik hati..


Rencananya mau antri ke "Frozen Village" karena Sya udah kena demam "Let It Go", ternyataaa antriannya panjaannggg banget. Baru pukul 4.30 sore,orang-orang udah antri untuk show pukul 19.00. Amazing! Akhirnya balik ke area kastil, mau foto sama Mickey tapi udah antri lama tiap 5 menit Mickeynya pergi, trus kami tunggu 5-10 menit baru datang lagi, begitu seterusnya. Jadi batal foto deh. Ngikut Sya yang maunya main "Cinderella Carousel" yang kemudian dia cerita kalo naik odong-odong di Disneyland.. :') Dilanjut naik "Dumbo" alias gajah terbang. Lalu kami mau liat "Parade of Light" eh cancel, hiks! Adanya firework jam 9 malam, maka nunggulah kami di depan kastil, dan ga sia-sia pertujukan kembang api selama10 menit itu mampu melelehkan air mata bahagia saya sambil terus berkata "woooooowww". Keren banget!
Sambil menunggu firework, Sya makan cotton candy dengan stick light.

A Magical Ending


Agak antiklimask nih, pulangnya kami nyasar! Well saya dengan Sya berpisah dengan suami. Lalu saya minta tolong petugasnya untuk manggil lewat pengeras suara, ternyata disana ga boleh loh pakai pengeras suara, katanya bikin panik orang,hmmm bener juga sih. Alhasil ketemu juga sih, hehe..

Keesokan harinya, saya masih menggumamkan lagu disney sepanjang hari, hehehe..




Friday, 31 July 2015

Hong Kong Trip

Haiii, kami baru pulang dari Hong Kong.

Lagi-lagi ini karena tiket pulang pergi murah meriah dari Garuda Trafel Fair (tahun depan harus ke sana lagi sekitar bulan maret atau april, hari pertama datangnya biar lebih banyak promo). Kami dapat tiket PP USD 361 per orang (untuk Sya yang masih dibawah 2 tahun kena charge 10% dari harga tiket orang dewasa) dengan direct flight langsung ke Hong Kong. Ada beberapa penerbangan yang lebih murah seperti Jet Star, atau Tiger Air ways, atau Air Asia, tapi sebagian besar transit dulu. Sedangkan kami bawa Sya yang kayaknya bakal ga betah kalo harus transit kelamaan.

Cerita sedikit yaa tentang Hong Kong. Ini sebenarnya provinsi dari China tapi diberi kekuasaan sendiri untuk mengatur daerahnya , begitupun dengan Macau. Hong Kong terdiri dari 200 pulau. Ada 4 Pulau besar dan jadi tempat aktivitas utama: Hong Kong, Kowloon, New Territories dan Lantau Island.

Airport terletak di Lantau Island, juga Disney Land. Sedangkan daerah belanja, seperti Temple Market, Ladies Market, Mal-mal besar, dan Avenue of Stars ada di Kowloon. Untuk Hong Kong island lebih ke distrik bisnis dimana gedung-gedung pencakar langit bersemayam di sana. Ada juga The Peak, tempat lihat Hong Kong dari ketinggian.


Transportasi antar pulau ga selamanya pakai ferry loh,bisa juga pakai taksi dan bis lewat under sea tunnel atau MTR yang di bawah laut, keren yaa..
Masih ada ratusan pulau kecil di sekitar 4 pulau besar itu, dan pulau-pulau kecilnya tetap berpenghuni dengan apartemen loh. Bedanya ga ada transportasi umum, cuma pakai ferry dan kendaraan yang diijinkan. Selebihnya masyarakat harus jalan kaki.

Kebiasaan jalan kaki ini sudah mulai ditanamkan sejak kecil, stroller bayi ga begitu laku di sana. Sedangkan Sya pakai stroller kemana-mana jadi perhatian orang-orang deh, ketahuan banget turisnya, hehehe.. Meski porsi makannya besar, tetap saja cewe-cewe Hong Kong langsing, ya mungkin karena rajin jalan yaa..

25 Juli 2015
Kami berangkat dengan penerbangan pagi, jarak tempuh 3000 km lebih dengan durasi 4 jam 20 menit. Kami dapat Air bus jadi gedeee pesawatnya. Sya pun tidur pas di perjalanan, bangun-bangun sudah mau sampai. Penerbangan kali ini Sya dapat mainan, yeay!

Sampai di Hong Kong kami disambut SPG yang  memberikan amplop Discovery Hong Kong. Isi di dalamnya beragam voucher dan gift! Yeaayy,, ternyata saat kami datang ke Hong Kong sedang ada program Summer Holiday Fun by Discover Hong Kong. Jadi banyak promonya deh.

Dari bandara kami sudah beli Octopus Card, kegunaannya untuk dipakai saat naik MTR, bis bahkan belanja di beberapa toko dan restoran seperti seven eleven dan McD. Harganya 150 HKD, setiap pengisian minimal 50 HKD. Selesai pemakaian kartu bisa kita refund dan kena 9 HKD aja. Menurut saya sih Octopus Card nih berguna banget, apalagi kalo di Hong Kongnya lebih dari 3 hari dan kemana-mana pakai transportasi umum.

Kami pun pakai bis nomor A21yang langsung turun di Nathan Hotel. Tempat kami nginap di Novotel Nathan Road salah satu area di Hong Kong yang rameee banget. Dari bandara ke hotel jaraknya kurang lebih 33 km, kalau pakai taksi bisa kena 200 HKD (karena kami pulang pakai taksi) belum termasuk kena macet yang pastinya nambah argo lagi. Tapi pakai bis cuma kena 33 HKD, Sya pun belum dihitung. Lebih murah kan.

Kami nginap di Novotel Nathan Road, no expectation karena saya baca hotel di Hong Kong emang akan sempit luas ruangannya, dan terbukti. Ga ada fasilitas kolam renang, tapi secara lokasi memang dekat kemana-mana.  Adapun daerah lain yang padat hotel seperti Mong Kok dan Tsim Sha Shui.

Sampai Hotel kami jalan sekitar hotel dan menuju Temple Market, tapi sepi ternyataaa.. Ga serame yang dibayangkan, kami muter beberapa blok demi cari makan, ujung-ujungnya sih Fillet O Fish McD. Hehehe.. Tapi kami nemu tempat sushi express yang enak dan murah di dekat stasiun MTR Yau Ma Tei. Bahagiaa.. :)

Minggu, 26 Juli 2015
Hari ini kami ke Macau, cuma kesiangan. Kami pakai Ferry dari pelabuhan Kowloon. Dari hotel kami naik MTR Jordan Stastion berhenti di Tsim Shaa Shui, ada mesjid yang terkenal. Di lantai dua mesjid itu jual Dim Sum Halal, tapi kami buru-buru mau ke Macau. Eh begitu sampai terminal Ferry (yang keren banget kayak mall dan nemang mall sih) kami baru dapat tiket jam 2 siang. Jadi kami makan siang di mall itu deh, dan berujung di Fillet O Fish McD lagi. Hehehe..

Tiket ke Macau 177 HKD dan 162 HKD untuk anak di atas satu tahun. Kami dapat voucher potongan 50 HKD dari amplop bandara (jadi jangan lupa mampir ke booth Discovery Hong Kong yaa..) lumayaann kan dapat diskon.

Ferry ke Macau kurang lebih 1 jam, dalam ferrynya baguuss, ber-AC, dan bersih. Cuaca agak buruk selama perjalanan, beberapa penumpang muntah, tapi Sya anteng karena di kasih susu. Alhamdulillah kami sampai Macau dengan selamat sentosa. Ohya karena Macau mempunyai otoritas sendiri maka ketika akan ke Macau melewati bagian imigrasi juga begitu pun balik ke Hong Kong dari Macau.

Tujuan utama di Macau yakni Senado Square. Sebagai World Heritage Culture by UNESCO, bangunan bahkan lantai di Senado Square di warisi dari abad 16. Akan sangat kagum dan ga percaya kalo lantai sebagus itu beneran dari abad 16.

Sebelah kiri itu Ferrynya, kami naik Turbo Jet dari Kowloon Harbour
Di dalam Ferry. Ber-AC ga bau ikan asin, hehe..
Saat weekend Senado Square akan ramai banget karena penduduk asli Macau berbelanja di situ juga. Kalo saya sih ngincernya makan eggtart di depan Ruins of St, Paul's. Itu loh gereja yang dibakar tapi fasad depannya masih kokoh berdiri. And i made it!

Ohya eggtart dan almond cookies jadi andelan makanan di Macau, ada satu lagi tapi ga halal yakni Pork Bun. Tempat beli eggtart yang rekomen si Cafe De Nata, tapi saya ga sempat  ke sana. Saya nyemil egg tar Koh Kei Bakery (yang tokonya ada di sepanjang jalan Senado Square dan juga ferry terminal) harga satu Egg Tart 9 HKD.




Sebenarnya di Macau ada mata uang sendiri yakni MOP, tapi kedudukan HKD lebih tinggi, jadi pedagang di Macau sih senang aja kalo terima HKD. Cuma pastikan saat terima kembalian HKD ga ada duit MOP yang terselip karena nilai tukarnya jatuh banget di Hong Kong. Kejadian ama suami saya.

Dari Senado Square kami ke The Venetian, sebenarnya dari terminal ferry menuju tempat-tempat casino seperti MGM, The Venetian, City of Dream, dll ada shuttlenya sendiri loh dan gratis pula. Tapi antrinya agak lama. Karena ngejar waktu,kami pakai taksi dehke The Venetian.



 Saya penasaran sama mall tempat Geum Jan Di nyari Gu Jyun Poo, hehehe. Sekalian ngincer Egg Tart enak dari Lord Stowy's. Suami pengen lihat casinonya. Sampai sana kami terkagum dengan interiornya, pengen sih naik gondola tapi kami kesasar nyari Lord Stowy, meski ada petunjuk digitalnya tetap susah dioperasikan mungkin sudah kebanyakan yang mencet-mencet jadi layarnya ga sensitif.

Begitu dapat Lord Stowy,kami makan malam di foodcourtnya. Ketemu counter penjual Pita Bread yang halal,alhamdulillah kami pun puas dan kenyang makan Mediteranian Set yang bisa buat 3 sampai 4 orang seharga 152 MOP. Kami pun segera pulang,padahal masih pengen ke city of dream dll, tapi kemalaman nampaknya.

Benar saja sampai terminal Ferry kami kehabisan tiket ke Kowloon terminal, yang tersedia hanya super class seharga hampir 400 HKD.  Saat itu sudah hampir jam 9 malam,dan kami kehabisan tiket jam 10 malam. Ahhirnya kami ke counter Turbo Jet yang Hong Kong Terminal dan dapat tiket economy untuk jam 23.15. Ohya, di terminal ferry pasti ada calonya, kalo mau yang resmi langsung ke counter penjualan tiket. Lalu, untuk ke Kowloon strategi penjualannya berbeda dengan ke Hong Kong. Saat kami diberitahu semua tiket ke Kowloon abis adanya yg super class, kami kira benar-benar habis, ternyataa jam 10 lewat, counter yang Kowloon buka lagi penjualan tiket jam 22.35. Ukh, kesal! Hotel kami lebih dekat yang Kowloon drpd Hong Kong, jadi tipsnya bersabar aja. Atau langsung beli tiket pulang begitu sampai di terminal ferry Macau.

Tapi menunggu di terminal ferry Macau enak saja sebenaarnya ada McD 24 jam, dan vending machine.







Tapi suami memilih fasilitas lounge Turbo Jet dengan biaya 80 MOP. Bisa makan kue dan minum sepuasnya sambil internetan. Bisa istirahat dengan sofa empuk,mau charge hp juga bisa. Jadi kami nunggu disana sampai jadwal pemberangkatan Ferry. Sampai di Hong Kong kurang lebih jam setengah 1, kami pakai taksi melewati terowongan bawah laut dan menghabiskan hampir 100 HKD.

... our journey to be continue..