Friday, 15 May 2015

Jadi Turis Di Kota Sendiri

Selama ini liburan identik dengan pergi ke luar kota atau bahkan ke luar negeri. Rasanya sayang menghabiskan uang untuk menginap di kota sendiri alias nyobain nginep di hotel yang lokasinya sama dengan tempat tinggal kita. Saya awalnya berpikir begitu, namun suami punya hobi aneh sejak kecil salah satunya (dari sekian banyak hobi anehnya) adalah menginap di hotel!

Menurutnya (baca: si suami) nginep di hotel meski masih satu kota juga nambah pengalaman sendiri dan ga kalah menyegarkan. Ibaratnya seperti jadi turis di kota sendiri, sudut pandang kita akan berubah juga dengan sendirinya. Saya yang tipe ibu-ibu ngirit, awalnya menentang ide tersebut dengan alasan sayang uangnya. Kalau sudah begini, saatnya ngingetin diri sendiri kalau beli pengalaman lebih penting daripada beli barang. Hhh,, baiklah daripada hambur duit ke mall lagi, mending nyobain deh nginep di hotel meski masih satu kota.

Bertepatan dengan cuti panjangnya asisten (yang akhirnya memutuskan untuk balik kerja), kami pilih akhir bulan Maret 2015. Kebetulan pas dengan earth hour di Bunderan HI dan besoknya bisa CFD-an. Oke kami nginep di daerah situ, cari-cari hotel dan juga karena pengen dapat poin akhirnya pilihan jatuh ke Mercure Sabang. Well, lokasinya sih ga pas di Jalan Sabangnya banget, tapi dekat kok. Tinggal melangkkah dan nyebrangin satu lampu merah.

Siapa yang ga tau Jalan Sabang, pusatnya makanan enak dimalam hari. Apalagi rencananya kami mau ikutan Earth Hour yang matiin listrik satu jam itu. Lalu pulangnya makan sekitar Sabang. Tapiiii, rencana itu bubaarrrr jalan deh begitu masuk kamar hotelnya.






 Pencahayaan kamar yang redup bikin tenang. Ditambah dengan bahan dari sprei dan kursi malasnya makin bikin malas-malasaan di kamar. Sya aja langsung asyik mainin pintu kamar mandinya yang digeser. Penghematan ruang yang cermat. Kamar mandinya pun dilengkapi hair dryer, peralatan tempur emak-emak yang akan menemani anak berenang.

Kami langsung nyebur di kolam renangnya. Mungil sih tapi satu hal yang bikin senang dan tenang karena kolam buat anak-anaknya tidak menggunakan keramik tapi bahan pelapis lantai seperti plastik yang ada busa di bawahnya. Agak bouncy gitu tapi ga licin, aman lah buat Sya. Meskipun ga ada permainan kolam renang anak seperti perosotan, tapi Sya menikmatinya.  


 Yang agak repot saat bilasnya, lokasi ruang bilasnya ada di dalam, jadi maaf ya lantai koridor dekat lobi sempat kena becek kaki kami yang basah, hehehe.. Hanya ada satu ruang bilas, tidak dipisah laki-laki dan perempuan. Untuk saya yang berhijab tentu saja was-was bila mau bilas disitu, kuatir bila sedang bilas ada yang masuk, karena pintunya tidak dilengkapi dengan kunci.
  
 Setelah bilas kami ngeluyur ke Jalan Sabang, dan nyemil sore ada toko kue Sakura Anpan, saya kira isinya akan sederet jajanan dari Jepang ga taunya toko kue biasa yang berisikan roti, cake, dan jajanan pasar. Hehehe, ketipu nama deh. Setelah beli beberapa cemilan seperti roti dan cake slice (rasanya seperti cake klasiknya AH atau Bintaro Bakery), saya dan Sya ternyata masih lapar. Kami pun merapat ke Rumate yang menjual nasi ulam. Rasa dan harga lumayan lah tapi ga memorable (halah bahasamu ken). Setelah makan karena menjelang maghrib kami balik ke hotel. Rupanya kami kelelahan, terutama Sya dan ayahnya, jadilah mereka tertidur dan batal ikutan earth hour.

Dari jendela kamar, saya bisa lihat beberapa gedung pencakar langit di area Bunderan HI mulai meredupkan lampunya. Sejenak saya merasa sepi dan tenang sekali, Jakarta yang begitu sibuk seakan hanyut dalam kedamaian, tapi sejurus kemudian langsung tirai kamar saya tutup. Karena apa? Saya baru sadar kalau sebelah Mercure Sabang itu ada bangunan tua, semacam mes atau gedung tapi masih dihuni. Sangat tidak terawat, kan jadi angker. Hiiii.. Jadi pemandangan di jendela saya setengah pencakar langit, setengahnya lagi si tetangga yang seram itu. Hehehe..

Jelang kantuk, sembari tiduran di tempat tidur yang usek-able (alias nyaman banget), saya mulai berasa turis nih. Kayaknya ini kali pertama saya nginep di kota sendiri dalam rangka liburan. Karena sudah mengeksplore tempat yang belum pernah saya kunjungi dengan jalan kakidan duduk di trotoar sambil liat kendaraan lalu lalang. Merasa tenang ditengah aktivitas masyarakat yang sibuk dan serba cepat. Hehehe, ini menurut saya yaa kalo nuris itu ya kudu jalan kaki dan nyari tempat baru.. 

....Keesokan harinya.

Yeay ini hari minggu! Dari pagi saya dan Sya sudah semangat mau CFD (Car Free Day) yang dekat banget, tinggal jalan ke arah Wisma Mandiri atau Patung Kuda. Sampai disana sudah ramai dan entah kenapa banyak yang mengamen dengan ondel-ondel. Awalnya saya kira Sya bakalan takut dengan boneka raksasa yang jadi ciri khas Jakarta itu, eh dia malah seneng loh dan langsung ingat.Bahkan sempat minta foto, sayangnya hp saya lowbatt jadi cuma sempet foto wajib alias selfie. Hehehe..

Balik ke hotel kami pun langsung sarapan, lapaarr euy.. Pilihan menunya beragam dan cukup unik di bagian makanan tradisional, mulai dari nasi uduk, bubur kacang hijau, jajanan pasar seperti awug dan bubur candil pun ada.


 So far,kami puas dengan Mercure Sabang. Hotelnya baru, pelayanannya apik, dan dekorasi serta kamarnya bikin betah. Benar deh saya jadi refresh meski cuma liburan di kota sendiri.:)