Thursday, 23 June 2016

Lebih Sehat Di Bulan Ramadhan

Bulan Ramadhan adalah bulan yang saya tunggu-tunggu! Kehangatan Ramadhan bikin kangen, orang jadi lebih sabar, sore-sore banyak yang jualan kolak (penting inih!), saat napas aja dihitung pahala. Bahagia sekali kan.? Dan satu lagi yang saya suka tentang Ramadhan: hidup lebih sehat dan bisa turunkan berat badan.! (sungguuhh!) 

Jujur saya kangen ukuran badan 5 tahun yang lalu, karena tubuhku dulu tak begini jadi gempal dan berisi, hehehe. Setelah hamil dan menyusui selama 3 tahun terakhir, tahun ini saya bisa lagi ngerasain puasa di bulan suci! Horeee! :D 

Saya kangen keteraturan saat Ramadhan. Makan saya jadi lebih teratur, asupannya lebih bergizi. Ini beberapa makanan yang saya konsumsi tiap hari saat puasa: 
1. Buah 
Sejak 2011 (2013-2015 saya ga puasa) saya selalu sahur dengan buah. Iya cuma buah potong kadang ditambah jus sayur. Apapun buahnya, terutama yang manis dan berair ya. Seringnya apel, pir, papaya, melon atau semangka. Kadang sih strawberry dan jeruk kalau merasa badan udah drop perlu ‘suntikan’ vitamin C. Tapiii saya juga ga nolak buah lainnya, apalagi kalau dikasih, ya kecuali buah durian sih. Kebayang kan udah puasa bikin bau mulut ditambah bau durian, oh no! x)


2. Sayur 
Ihiy, gaya kan makanannya sehat banget. Tapi beneran saya sih merasa fit selama puasa kalau makan sayur. Biar semua manfaat sayur bisa dikonsumsi, saya buat jus. Minumnya saat sahur atau buka puasa. Pilih salah satu aja. Favorit saya wortel, pokchoy, bit, jahe, selada, brokoli. Biar manis bisa kasih potongan nanas, apel atau perasan jeruk. Supaya segar kasih perasan jeruk nipis juga bisa. 

Sayurnya harus organik? Ga juga, yang penting dicuci bersih. Untuk sayuran berkulit kalo ga organik harus kupas kulitnya, jika organik langsung aja di jus bersama kulitnya. 

3. Yogurt 
Sebelum kalap makan ini itu saat makam malam, biasanya saya minum yogurt dulu. Ini kali pertama saya coba beberapa produk yogurt, yang saya tahu kandungan prebiotiknya bagus untuk pencernaan dan kesehatan reproduksi wanita. Jadilah saya beli beberapa merek yogurt.

Saya Suka Semua Rasa Yogurt Inih, Asamnya Pas!
Situasi Kulkas Saat Puasa, Isinya Yogurt :)
Karena bingung pilih yang mana, saya beli dulu semua baru dibandingkan di rumah. Sampai rumah saya cek tabel nutrisi setiap yogurt. Kalau saya pribadi senang yang rendah gula dan lemaknya lebih sedikit tapi ga asam banget. Nah kan, banyak maunya, hehehe..

Selalu Baca Kandungan Nutrisi Ya
Pilihan saya jatuh ke Heavenly Blush yang pakai bakteri jenis terbaru sehingga asamnya pas tanpa perlu banyak gula! Nah cocok buat saya yang mau diet, sayapun jatuh cinta dengan rasa peach! Kemasannya juga praktis jadi gampang dibawa kemana aja apalagi kalau acara buka bersama. 

4. Air Putih 
Ini sih ga boleh ketinggalan, biar tetap 2 liter saya selalu minum banyak di malam hari minimal 6 gelas dan minimal 2 gelas saat sahur. Efeknya ya ga gampang haus. Mulut juga ga bau-bau amat saat puasa. Konsentrasi cukup terjaga saat puasa. 

5. Kurma 
Bukan favorit banget tapi diusahakan konsumsi minimal sehari 1 kurma saat berpuasa. Entah kenapa saya ga begitu suka kurma karena kemanisan menurut lidah saya. Jadi palingan saya konsumsi satu kurma saat buka puasa tapi udah cukup mengembalikan energy saya. 


Sahur dengan buah dan sayur sudah saya jalani sejak masih jadi reporter. Dan ngaruh banget ke kinerja saya di lapangan, jadi ga gampang capek, muka tetap segar, kulit makin halus. Eh begitu saya coba tambahkan yogurt hasilnya makin ciamik lagi! Pencernaan lancar, berat badan turun (2 kilo di awal puasa, dan 2 kilo di tengah bulan puasa), kerjaan ga terganggu baik yang nulis, event atau urus anak. So far saya senang sekaliii,, dan pengennya pola makan seperti ini ini berlanjut terus. Jadi lepas Ramadhan (ya mungkin seminggu setelah lebaran) saya mau terapin pola makan seperti ini lagi.! 



Stay Happy! :) 

 *post ini disponsori tapi isinya jujur dari hati.

Wednesday, 22 June 2016

Celotehan Sya

Bocah 2 tahun 9 bulan ini ya lincah tubuhnya juga lidahnya. Saya nulis ini dengan backsound Sya cerita sendiri sambil lari sana-sini, hinggap di kasur, lemari, naik ke pangkuan saya, keluar kamar, tiba-tiba bawa bantal dijadikan adiknya, dst. Baterainya kayak penuh terus 24 jam! Iya 24 jam, karena saat tidurpun dia masih suka nginggau sambil posisi tidurnya muter sana-sini. Sewaktu-waktu kepalanya di atas, noleh sedikit kepalanya udah di bawah. X)
Ga Bisa Ditinggal Sebentar


Ini celotehannya yang suka ga nyambung tapi saya biarin aja:
- Adeknya sakit Buunn, dikasih apa niiii? Obat ya? Ohiya, obat nih deekk.. Eh dokternya jatuh, kegelean (glegean maksudnya / sendawa)
- Eh Mulannya mirip Bunn, katanya Sya mirip sama Mulan eh Sopia (Sofia The First). Eh ga miripppp tauuu, bedaa.. Ah pakai lipstick ah, sama juga kaann, hahaha..
- Ibu mau beli apaa?? Ohhh pulpen, ga ada.. abis pulpennyaaa.. Aku lupa beli, hahaha..
- Buuunn makan apa? Hah Doriii? Yang tadi Sya nonton (Finding Dori), kok dimakan? (muka nanar, padahal saya belum jelasin apa-apa x))
- olllweiiisssssss woooooo weeiiii wooooo,, iiii gooooooo.. (ntah nyanyi apa)

Daannn masih banyak lagi, kalau di list per hari bisa ratusan kata Sya ucapkan sambil locat atau nari sana-sini.

Ada yang anaknya aktif dan cerewet seperti Sya? How to manage her/him? 


Stay Happy! :)




Saturday, 18 June 2016

Kesandung Saat Gapai Rumah Impian

Bagi pasangan baru menikah, biasanya impian selanjutnya antara lain:
-       Bulan madu seru
-       Punya anak
-       Punya rumah
Termasuk saya dan suami, terutama yang punya rumah sendiri (karena bulan madu seru bisa kapan aja, apalagi pas ada tiket promo, ya ga? :P). Namanya juga rumah tangga baru pasti ingin punya ruang yang bisa menerapkan idealisme kita dalam membangun keluarga. Makanya begitu ada rejeki, saya dan suami langsung cari rumah. Perjalanan mencari rumah cukup panjang mulai dari 2014 akhir.

Beragam cerita kami dapat saat cari rumah:
1.    Ada yang iklannya menipu ternyata harga segitu belum termasuk pajak lalalalilililululu yang jadinya harga naik hampir 2 kali lipat.
2.     Rumahnya keren tapi jauh kemana-mana.
3.     Fasilitas ok di sekitarnya tapi ternyata perumahan itu saja yang banjir
4.     Sudah hampir oke begitu ke kantor agennya segala ada keris dan jimat dipasang sana-sini terus juga marketingnya ga asyik.
5.     Terus pernah juga kami sudah jatuh hati sama sebuah perumahan eh kok hawanya anyep ya? Ternyata ada kuburan besar banget di tanah sebelah kompleknya. Hiiii..
6.    Sampai agen perumahan yang ngotot kalo produknya ok banget padahal cuma dibatasi satu tembok dengan rel kereta api! Kebayang dong getarannya maknyus kan kalo kereta lewat.


Sampai akhirnya bulan Juni tahun lalu, kami setuju membeli sebuah rumah mungil (sumpah mungil banget tapi yang penting ada kan ya, alhamdulillah..). Kenapa kami memutuskan rumah ini karena lokasinya dekat dengan keluarga, fasilitas pendidikan baik untuk Sya, hawanya sejuk, di sekitarnya juga ada cluster serupa, harganya masih masuk akal, dekat Mesjid, marketingnya enak diajak diskusi dan memahami kebutuhan kami, dan kami dapat rumah di pojokan dengan tambahan taman disampingnya. Ahhh lega rasanya begitu menemukan ‘the one’, tinggal gimana bayarnya aja nih.

Kata orang kalau mendapatkan sesuatu dengan mudah, maka mudah juga melepaskannya. Kami pun sudah kepikiran mau jual lagi deh begitu lunas, ganti dengan rumah yang lebih jauh tapi lebih luas. Kemudian masalah muncul di sini...

Saat hendak membeli rumah tersebut, kami kebingungan dengan proses membayarnya. Inginnya langsung lunas, tapi dananya belum ada semua karena masih tersangkut di klien. Tapi kalo pakai KPR kok rasanya sayang banget (karena setelah ditambah bunga, harga rumah jadi mahaaalll banget! Dan kami ga mau berhutang segitu banyak.) Akhirnya dengan harapan akan bisa melunasi dalam setahun kami diberi opsi libur bayar. Apa itu cash libur bayar? Begini dalam pembayaran rumah ada beberapa opsi antara lain:

  • Cash keras (harganya lebih murah dari opsi lainnya
  • KPR (bayar DP dulu sisanya dicicil, ada yang DPnya sekaligus atau “cicilanseption” alias DP dibayar cicil, lalu sisanya dicicil lagi. *aakk cicil overload! )
  • Cash libur bayar (bayar dimuka 40%-60%) sisanya setahun atau 2 tahun lagi sesuai kebijakan)
  • Cash beberapa kali (ini biasanya opsi langsung dari developernya bisa 6 kali, 12 kali, 24 kali sampai 36 kali)

Dari sekian opsi itu, kami memilih Cash Libur Bayar. Tapi, sampai sekarang dananya belum terkumpul untuk melunasi. Lalu kami terpikir menjual kembali, jadi pembelinya bayar DP sejumlah yang sudah kami bayarkan, sisanya bisa KPR. Ternyataaa ada tambahan dana ini itu, proses sulit dan lama. Padahal sudah ada saudara yang berminat dengan rumah tersebut.

Akhirnya kami coba opsi lain yakni membatalkan pembelian (mengembalikan unit ke developer dan menarik uang kami). Ealaahh, kalau seperti itu malah kami kena penalti cukup besar, sebesar harga satu mobil baru !!! :(

Padahal logikanya kan developer juga tetap untung kalau kami lepas dan mengenai penalti kecil sekitar 1-2%, karena harga rumah akan terus naik, kalau dijual lagi pasti harganya lebih tinggi dari waktu kami membeli.

Ya namanya juga awam dan keburu senang duluan akan mimpi yang terwujud, kami melewatkan beberapa poin penting saat melakukan proses beli rumah ini, yakni 
MEMBACA KONTRAK PPJB (PERJANJIAN PENGIKATAN JUAL BELI) 
Semua konsekuensi tersebut sudah ada di dalam PPJB, dan kami tidak memperhatikan karena kontrak baru dipegang saat pembayaran, which is waktu bacanya sedikit dan di sisi lain kami juga ga enak kalau makan waktu lama baca PPJB (lembarannya banyaakk!) di bank saat mau bayar. “Kalau ga jadi kan ga enak juga”, itu yang ada di benak kami. Now, kami bisa bilang itu SALAH!

Jadi ada beberapa tips untuk teman-teman yang mau membeli rumah dari kami yang sudah kena batunya:
1.     Cek Lokasi
Jangan, sekali lagi jangan percaya brosur! Jarak 5 menit kesini dan kesitu itu harus dibuktikann sendiri ya. Pakai timer kalau perlu. Cek fasilitas sekitar rumah. Cek lokasi saat pagi, siang, sore dan malam. Cek air, cek tanahnya bekas apa, ada kemungkinan hewan apa saja yang menggerayangi rumah (fyi rumah ortu saya di bogor ternyata bekas pembuangan sampah yang dijadikan cluster. Dari luar terlihat bagus tapi di dalam rumah digerayangin rayap sampai akhirnya mereka pindah!) dan cek manajemen listrik serta sampah. Cek tetangganya seperti apa. Pokoknya cek terus sampai dapat yang pas dengan kebutuhan (inget ya kebutuhan bukan keinginan, kalo ingin mah saya maunya di Eropa sekalian! Hahaha..)
2.     Cek Harga
Tanya dengan detil harganya sudah termasuk apa saja, akan keluar biaya apalagi setelah lunas. Karena setahu saya harga di brosur itu belum nett. Selain harga pokok rumah ada beberapa yang harus dibayarkan seperti notaris, administrasi alih kepemilikan, sertifikasi hak milik, asuransi kebakaran, dll. Cek harga juga termasuk membandingkan di sekitaran kawasan rumah impian harganya berapa, kenapa lebih mahal/murah apa karena bahan yang dipakai? Pakai bahan apa saja saat bangun rumah impian, apa sesuai dengan harganya. Cek harga juga termasuk ke cara pembayarannya ya.
3.     Cek Developer
Sudah jelas ijinnya atau belum atau sudah ada portfolio apa saja sebelumnya. Biar mudah, cari di google nama developer dipasangkan dengan kata negatif misalkan “penipu, bodong, palsu, dll” nanti keliatan kan dari berita yang keluar. Maaf ya kalau ada agen rumah atau developer yang baca, ini mah jujur dari konsumen. :)
4.     Cek Surat Perjanjian
Minta waktu seminggu dua minggu untuk cek surat perjanjian (jangan kayak kami ya, on the spot liatnya), kalau perlu konsul ke Notaris. Cek juga cetak biru/rencana penggunaan lahan di kantor kelurahan atau kecamatan setempat. Apakah kawasan tersebut memang untuk perumahan, bisa ditingkat sampai 2 atau 3 lantai kah? Jangan sampai sudah iyes eh taunya digusur karena buat fasilitas umum kota. Satu hal yang harus diingat: 
It's OKAY To Cancel The Deal
Once ada yang ga beres, mendingan langsung batal daripada kena buntutnya kayak kami. Ibaratnya meski sudah naksir berat tapi pas nembak syarat dan ketentuannya ga sreg di hati langsung tolak saja! Jangan baper pasti ada gantinya nanti. Hehe..
5.     Cek Kemampuan Finansial
Rumah pada dasarnya tempat kita bernaung dan melepas lelah, jangan sampai masuk rumah malah tambah lelah ingat cicilan yang menumpuk! Sekarang pun sudah banyak tipe rumah tumbuh, jadi pas beli rumahnya kecil saja tapi halaman luas atau bisa ditingkat. Begitu ada dananya, baru tambah luasnya rumah. Kenapa saya masukin ini ke tips karena ga sedikit yang mampunya beli rumah kecil, mungil, minimalis terus jauh dari mana-mana, lalu jadi minder sama orangtua atau saudara. Disyukuri dulu, masih banyak yang ga punya rumah *mendadak mamah dedeh curhat dong X)

Lalu bagaimana dengan kami? Semua tahapan cek sudah kami lakukan kecuali yang cek surat perjanjian, akibatnya sekarang kami masih mengusahakan KPR (akhirnya berutang juga) sambil berharap klien juga cepetan bayar jadi rumah bisa kami lunasi secepat mungkin. Semoga pengalaman kami ga kejadian di teman-teman ya. Teliti sebelum membeli itu benar banget. Biarin dibilang konsumen cerewet atau pelit atau di blacklist karena batal beli, yang penting kita ga rugi. :P

On Progress
Ohya, kalau teman-teman mau biaya lebih murah saat bangun rumah bisa juga dengan beli tanah sendiri lalu bangun (kalau ini ga bisa KPR ya) atau ikutan Co-Housing. Pertama baca di blognya Rahne, konsepnya masih baru di Indonesia tapi sudah lama diterapkan di luar. Kalau konsep ini yang saya tangkap cari tanah rame-rame lalu bangun bersama dengan model bisa pilih sendiri, tapi fasilitas bersama, urus surat ini-itu bersama, cari investor juga bersama. Intinya jadi developer bareng-bareng. Seru ya? :)




Stay Happy! :)







Wednesday, 15 June 2016

Keep Dreaming

Once you have a dream


Keep it in mind


Dreams make our life


One day, your dream will come true no matter what.


*Missing Disneyland so bad! :)


Stay Happy! :)

Saturday, 11 June 2016

Ajak Anak Ke Pemakaman

Innalillahi wa innailaihi Rojiun

Ayah dari suami saya baru saja berpulang Minggu, 5 Juni 2016. Sebuah peristiwa yang membekas di hati dan pikiran kami sebagai anak, mantu dan cucu. Penyebabnya adalah kanker yang lebih lanjut ada di tulisan saya berikut.

Sya cukup dekat dengan Kai (panggilan kakek dalam bahasan Banjarmasin), karena kami tinggal serumah. Kai sangat sayang sama Sya, sampai kadang (maaf) saya jengah karena kalau lagi kumpul dengan cucu yang lainnya tapi Sya terus yang dicariin. Saya maklum sih, selama ini tidak ada anak perempuan di rumahnya, jadi aura yang dibawa Sya tentu sebuah pengalaman baru bagi Kai (pagi-pagi dikasih bunga sama anak 2 tahun hasil metik di halaman, siapa yang ga terharu. Atau lagi nonton bareng tangannya dielus-elus anak kecil dengan lembut)


Kai & Sya, Halal Bi Halal 2014


Ketika tau Kai sakit, kami juga menjelaskan kepada Sya, Kai kenapa sakit, apa penyakitnya, bagaimana efeknya dan dia mengerti. Jadi saat Kai butuh perawatan intensif di rumah kami saling berbagi tugas, termasuk Sya yang ditugasi menemani Kai makan dan menemani Kai saat sedih. Kamipun menjelaskan konsep ‘meninggal’ sejak awal kepada Sya biar dia tidak kaget bila sewaktu-waktu itu terjadi.
Sya Saat Temani Kai Makan


Banyak yang bilang seumur Sya masih terlalu dini bila diajarkan tentang meninggal, tapi kami juga ga tega berbohong di depan Sya. Karena mata bundarnya selalu penuh tanya, dan akan terus terlontar kata “kenapa?” teruuusss begitu sampai kami jawab jujur dan dapat ia pahami (anak kecil itu liar detector nomor 1, ya kan?).

Semakin hari kondisi Kai memburuk. Ke rumah sakit terus menerus, bolak-balik karena kemo dan masuk ugd.

Sya terus bertanya: Kai kenapa sih masuk rumah sakit teruuss?
Jawaban kami: Karena Kai sakit, butuh pertolongan dokter di rumah sakit. Sya tolong doain agar Kai sembuh ya.

Sampai Sabtu 4 Juni 2016 kondisi Kai kritis, kami sekeluarga dipanggil ke rumah sakit pukul 1 siang. Seluruh keluarga termasuk Syakira yang paling kecil diminta temui Kai. Setelah ijin dengan pihak keamanan Rumah Sakit, Sya bisa naik ke kamar Kainya. Saat itu Kai sedang sakaratul maut, berkali-kali mengabsen anak cucunya, termasuk Syakira, dan menanyakan apakah besok ikut? Kami semua jawab  ikut termasuk Sya akan antar Kai esok (minggu).

Sya tentu (karena dasarnya kepo-an) bertanya: “Emang Kai mau kemana?
Kami jelaskan kalau: “Kai sebentar lagi akan pergi meninggalkan kita. Kai mau pindah rumah, nanti kita antar Kai ke rumah barunya ya Sya. “
Sya: “Dimana?”
Kami : “ Di Tanah Kusir, pemakaman Sya. Tempat dimana nanti kita semua juga akan pindah kesana.”
Sya: “Kenapa?”
Kami: “Karena kita semua akan meninggal, akan pindah rumah, cuma waktunya ga sekarang, mungkin nanti. Sekarang Kai duluan yang pindah rumah ya.”
Sya: “Iya”

Esok paginya Kai meninggalkan kami semua tepat pukul 00.19. Saat itu kami menginap di hotel belakang Rumah Sakit. Kamipun bergegas pulang, Sya terbangun dan bertanya, “ada apa?”
Kami jawab bahwa, “Kai sudah pergi dan sekarang kita bersiap mau antar Kai ke rumah barunya. Berangkat bareng dari rumah. Sya mau antar Kai?”
Sya mengangguk mantap.

Tiba saat mengantar Kai ke rumah barunya, Sya tertidur lelap. Saya tadinya mengambil mobil untuk jemput Sya dan tetehnya. Entah kenapa Sya ga kunjung tiba ke mobil dan saya harus sudah jalan karena ikut rombongan. Saya pikir “ah lewat deh kesempatan Sya mengantar Kainya. Ah tapi mungkin ini yang terbaik karena orang-orang keberatan bila Sya dibawa ke makam”. Ujar mereka “kasihan anak kecil dibawa ke makam” atau “dia juga belum ngerti kalau dibawa ke makam, nanti malah trauma” atau ”udah ga usah, anak kecil di rumah aja, pamali”, dst. Saya dan suami termakan omongan padahal sebelumnya kami sudah diskusi dan sepakat, bila Sya setuju, kami akan bawa Sya ke makam.

Ternyata begitu bangun Sya langsung nangis kencang, ia kecewa merasa ditinggalkan. Sya marah-marah (serius ini heboh banget katanya marah-marah sampai minta dipesenin uber! *kids nowadays * x) )sampai bilang:

Sya mau antang Kai! Bunda udah janji ama Sya! Tolong pesenin ubeng mama yang! Sya mau pellgiiii antang Kaiii!

(diceritain oleh kakak ipar saya yang tadinya berniat jaga rumah aja dan menemani tamu-tamu yang berdatangan). Siapapun yang mendengar jadi terenyuh, alhamdulillah tiba-tiba ada saudara baru datang dan ingin nyusul ke makam. Jadilah Sya dibawa bersama kakak ipar saya, saking buru-burunya sampai lupa ga pakai sendal!


Sya tiba di makam tepat sebelum Kai dikubur, jadi ia menyaksikan langsung seperti apa prosesi pemakaman. Saya jelaskan tahapannya satu persatu kepada Sya. Ia memperhatikan dengan seksama, sambil mengangguk. Saya juga bilang pada Sya kalau kangen Kai, kita bisa kesini bacakan doa atau bacakan doa dari rumah ya. Sekarang Kai sudah tidak kesakitan, Kai sudah bahagia di rumah barunya. Saya tanya perasaannya bagaimana, sedih, bingung atau kangen? Sya hanya mengangguk pada kata sedih dan kangen. Foto Sya ke makam ada di sini (Thanks to Pakde Ommy)

Tiba Di Makam Ga Pakai Sendal Atau Sepatu
Ternyata Ga Cuma Sya Yang Ke Makam, Ada Ayman dan Arka (Si Kecil Berbaju Merah)



Alhamdulillah sejak ia bangun tidur sampai mau tidur lagi tidak rewel sama sekali kecuali saat protes kenapa ga diajak ke makam. Sisanya Sya malah asyik main dengan tamu, keliling rangkaian bunga sambil minta difotoin. X)
Asyik Bergaya Setelah Ke Rumah Baru Kai

Sempat ada teman saya yang berkunjung sambil membawa anaknya yang seusia Sya. Begitu ketemu, Sya langsung cerita kalau “Kai meninggal, udah dikubul. Kubulan itu lumah balu Kai” dan jawaban yang sama ia katakan saat ditanya para tamu yang datang.

Perihal mengajak anak ke makam ini saya belajar dari teman saat ayahnya meninggal, ia bawa anaknya yang berusia 7 bulan ke makam. Awalnya saya keberatan tapi Ola, teman saya, bilang gini: “gapapa biar dia tahu apa yang terjadi sama kakeknya.” Kebetulan teman saya juga tinggal serumah dengan orangtuanya. Setelah saya alami sendiri, memang perlu menjelaskan pada anak apa yang terjadi di sekitarnya. Supaya anak memahami perasaan orang lain. Kalau dari hasil pembelajaran 8 Kecerdasan Anak, ini bisa merangsang self smart dan people smart. Secara ga langsung kita mengajarkan anak tentang perasaan, empati, dan peduli kepada orang lain.

Kami sebagai orangtua juga sadar bahwa jujur memang lebih baik meskipun menyakitkan. Bahwa anak juga harus belajar arti kehilangan, ga semua hal bisa kita miliki selamanya. Ada saatnya kehilangan ada saatnya bahagia.

Mungkin ada juga yang ga sependapat dengan saya, atau pernah mengalami hal yang serupa?



Stay Happy! :)


*Photo Credit to: Mas Ommy (Indra Prasetijo) & Mbak Achie