Thursday, 23 June 2016

Lebih Sehat Di Bulan Ramadhan

Bulan Ramadhan adalah bulan yang saya tunggu-tunggu! Kehangatan Ramadhan bikin kangen, orang jadi lebih sabar, sore-sore banyak yang jualan kolak (penting inih!), saat napas aja dihitung pahala. Bahagia sekali kan.? Dan satu lagi yang saya suka tentang Ramadhan: hidup lebih sehat dan bisa turunkan berat badan.! (sungguuhh!) 

Jujur saya kangen ukuran badan 5 tahun yang lalu, karena tubuhku dulu tak begini jadi gempal dan berisi, hehehe. Setelah hamil dan menyusui selama 3 tahun terakhir, tahun ini saya bisa lagi ngerasain puasa di bulan suci! Horeee! :D 

Saya kangen keteraturan saat Ramadhan. Makan saya jadi lebih teratur, asupannya lebih bergizi. Ini beberapa makanan yang saya konsumsi tiap hari saat puasa: 
1. Buah 
Sejak 2011 (2013-2015 saya ga puasa) saya selalu sahur dengan buah. Iya cuma buah potong kadang ditambah jus sayur. Apapun buahnya, terutama yang manis dan berair ya. Seringnya apel, pir, papaya, melon atau semangka. Kadang sih strawberry dan jeruk kalau merasa badan udah drop perlu ‘suntikan’ vitamin C. Tapiii saya juga ga nolak buah lainnya, apalagi kalau dikasih, ya kecuali buah durian sih. Kebayang kan udah puasa bikin bau mulut ditambah bau durian, oh no! x)


2. Sayur 
Ihiy, gaya kan makanannya sehat banget. Tapi beneran saya sih merasa fit selama puasa kalau makan sayur. Biar semua manfaat sayur bisa dikonsumsi, saya buat jus. Minumnya saat sahur atau buka puasa. Pilih salah satu aja. Favorit saya wortel, pokchoy, bit, jahe, selada, brokoli. Biar manis bisa kasih potongan nanas, apel atau perasan jeruk. Supaya segar kasih perasan jeruk nipis juga bisa. 

Sayurnya harus organik? Ga juga, yang penting dicuci bersih. Untuk sayuran berkulit kalo ga organik harus kupas kulitnya, jika organik langsung aja di jus bersama kulitnya. 

3. Yogurt 
Sebelum kalap makan ini itu saat makam malam, biasanya saya minum yogurt dulu. Ini kali pertama saya coba beberapa produk yogurt, yang saya tahu kandungan prebiotiknya bagus untuk pencernaan dan kesehatan reproduksi wanita. Jadilah saya beli beberapa merek yogurt.

Saya Suka Semua Rasa Yogurt Inih, Asamnya Pas!
Situasi Kulkas Saat Puasa, Isinya Yogurt :)
Karena bingung pilih yang mana, saya beli dulu semua baru dibandingkan di rumah. Sampai rumah saya cek tabel nutrisi setiap yogurt. Kalau saya pribadi senang yang rendah gula dan lemaknya lebih sedikit tapi ga asam banget. Nah kan, banyak maunya, hehehe..

Selalu Baca Kandungan Nutrisi Ya
Pilihan saya jatuh ke Heavenly Blush yang pakai bakteri jenis terbaru sehingga asamnya pas tanpa perlu banyak gula! Nah cocok buat saya yang mau diet, sayapun jatuh cinta dengan rasa peach! Kemasannya juga praktis jadi gampang dibawa kemana aja apalagi kalau acara buka bersama. 

4. Air Putih 
Ini sih ga boleh ketinggalan, biar tetap 2 liter saya selalu minum banyak di malam hari minimal 6 gelas dan minimal 2 gelas saat sahur. Efeknya ya ga gampang haus. Mulut juga ga bau-bau amat saat puasa. Konsentrasi cukup terjaga saat puasa. 

5. Kurma 
Bukan favorit banget tapi diusahakan konsumsi minimal sehari 1 kurma saat berpuasa. Entah kenapa saya ga begitu suka kurma karena kemanisan menurut lidah saya. Jadi palingan saya konsumsi satu kurma saat buka puasa tapi udah cukup mengembalikan energy saya. 


Sahur dengan buah dan sayur sudah saya jalani sejak masih jadi reporter. Dan ngaruh banget ke kinerja saya di lapangan, jadi ga gampang capek, muka tetap segar, kulit makin halus. Eh begitu saya coba tambahkan yogurt hasilnya makin ciamik lagi! Pencernaan lancar, berat badan turun (2 kilo di awal puasa, dan 2 kilo di tengah bulan puasa), kerjaan ga terganggu baik yang nulis, event atau urus anak. So far saya senang sekaliii,, dan pengennya pola makan seperti ini ini berlanjut terus. Jadi lepas Ramadhan (ya mungkin seminggu setelah lebaran) saya mau terapin pola makan seperti ini lagi.! 



Stay Happy! :) 

 *post ini disponsori tapi isinya jujur dari hati.

No comments:

Post a Comment