Wednesday, 3 August 2016

Resign: Yes or No?

Oke sebelumnya saya ga bermaksud menghasut ya. Efek samping setelah baca tulisan saya ini ditanggung sendiri oleh yang baca, hehe. Saya juga tidak bermaksud membandingkan mana yang lebih baik. Semua pilihan kembali ke tangan kamu sendiri kan yang ngejalanin hidup kamu bukan saya, atau keluarga guweh atau teman-teman guweh (tiba-tiba logat Cinta-nya keluar, hehe). Saya tulis ini karena banyak teman-teman saya yang cerita gini:

“Pengen resign deh Ken, capek kerja mau main aja ama anak. Tapi nanti bosen.”
“Aduh, asisten/baby sitter ga balik lagi nih, gimana dong anak gw? Apa resign aja ya?”
“Kemarin libur Lebaran asyik main ama anak, sekarang anak nangis ditinggal kerja lagi. Kan emaknya jadi galau nih.”
“Aduh udah ga cocok banget kerja disini, mau resign tapi nanti ngapain ya? Kan enak selama ini punya duit sendiri.”
Dan seterusnya..

Merasa senasib? Kamu ga sendirian kok, tapi sebelum resign baiknya pikirkan dan siapkan dulu hal-hal berikut ini yang IMHO akan mempengaruhi kehidupan kamu kedepannya.

1. Minat dan bakat

Wah ini pembahasan bisa panjang, siap-siap ya, hahaha.

Coba deh kamu tanya ke diri sendiri, memang jadi Ibu rumah tangga udah sesuaikah dengan minat dan bakat kamu?

Ya well semua wanita yang sudah menikah pasti ada naluri keibuan yang keluar at least mau jadi homemaker. Tapi ga semua orang cocok loh benar-benar seratus persen ngurusin rumah tangga, rumah dan keluarga. Ada yang memang minatnya ga disitu. Termasuk saya, jujur saya ga merasa senang ngerjain pekerjaan rumah tangga yang dinamis ga henti-henti dari buka mata sampai tidur lagi. Jadi Ibu Rumah Tangga sejati itu berat banget! Salut sekali saya bagi yang sanggup. Makanya saya tetap perlu bantuan asisten meskipun sekarang kerja di rumah.

Jadi cari dulu minat dan bakat kamu apa, kalau ga tau coba tes minat dan bakat lagi kayak jaman sekolah (seriusan loh ini, hehe. Saya juga sempat mengalami masa ikutan tes minat dan bakat buat tahu baiknya saya ngapain ya setelah resign). Setelah ketahuan minat dan bakat kamu mungkin bisa kamu asah disitu. Nah cari juga kemungkinan minat dan bakat kamu jadi bidang usaha yang bisa kamu jalani dari rumah. 

Ga menutup kemungkinan ternyata yang kamu jalani sekarang sudah sesuai minat dan bakat. Kalau sudah begitu ya lain cerita, baiknya sih kamu kuatin support system (asisten, suami, anak, keluarga, tetangga) di rumah. Kasih pengertian ke anak kenapa ibunya harus bekerja, manfaatnya apa dari pekerjaan ibu. Akan sangat melelahkan memang tapi sebisa mungkin punya quality time sama anak begitu tiba di rumah, without gadget! Saat pergi anak tidur, pulang anak udah tidur? Pindah lokasi rumah ke yang dekat kantor atau habiskan akhir pekan khusus buat anak. Me time? Ya saat jam istirahat kantor.

2.  Finance

Setelah resign, ada yang hilang setiap tanggal yang biasa selalu kamu nantikan. Kalau saya dulu tanggal 28 jadi berasa hampa, hampa dompet saya dan hampa isi rekening saya, hahaha. Ini yang harus kamu persiapkan, mental finansial (cailah berat bener istilahnya). Udah kuat belum mental kamu ga ada pemasukan tetap setiap bulannya? Sudah tahan godaan ga belanja ini itu kah? Karena dulu mah tinggal langsung gesek kartu, sekarang ga lagi.

3. Asuransi

Ini jadi fasilitas kantor yang paling disyukuri, karena tiba-tiba kamu sakit ga perlu pusing lagi kan. Tinggal bawa kartu asuransi kantor terus melenggang deh ke rumah sakit. Kalaupun dirawat yaudah ga usah ngurusin duit (selama masih masuk plafon). Tapi begitu resign, hak ini hilang begitu saja. Siap kah?

4. Suasana Kantor

Jujur ya ini salah satu yang saya rindukan, suasana kantor yang asyik berat, udah kayak keluarga sendiri. Ini juga zona nyaman selama kita berkerja dan berkarya. Ga heran ada orang-orang yang menganggap kantornya adalah rumah kedua. Yah ibaratnya nih pindah kota, pasti kita kangen teman-teman di kota yang lama, tapi ga menutup kemungkinan kita ketemu banyak teman baru di kota yang sekarang kan. Nah, siap move on ga dari teman-teman lama dan habit lama?

5. Jati Diri

Cailah, kayak ABG ajah masih cari jati diri. Ga heran ada orang yang udah kerja lama dan terbiasa sama sistem perusahaannya jadi terbawa ‘kebudayaan’ perusahaan. Kayak saya dulu kebiasaan banget bawa ID card kemanapun, meskipun saat saya libur di dalam atau luar negeri. Yah siapa tahu ada peristiwa penting di tempat saya liburan, saya jadi bisa liput kan.


Setelah kelima hal itu dipikirkan masak-masak sampai matang, kalau memang jawabannya sudah siap semua ya mangga atuh diajukan surat keputusannya. Kalau masih setengah matang, ajak suami diskusi bagaimana baiknya, tanya ke diri sendiri baiknya gimana.

Kalau boleh cerita dikit (ya bolehlah kan ini blognya saya :P) dulu pas resign semuanya serba mendadak. Mendadak Ibu saya sakit butuh didampingi, suasana rumah juga ga kondusif kalau saya tinggal kerja, dan supeeerr melelahkan saat ngurusin banyak hal dalam satu waktu. Akhirnya ada yang harus saya relakan yaitu pekerjaan saya sebagai wartawan. Saat itu saya dan suami cuma nyiapin keuangan aja, kedepannya saya cuma masih berencana pengennya bisa nulis atau usaha sendiri. Rencana lainnya ya kalau sudah selesai riweuh-nya mungkin saya akan balik kerja lagi, mikirnya semudah itu aja.

Hari Terakhir Saya Di Kantor 9 Juni 2014

Padahal pas dijalani datang penyesalan kemudian hari. Kalau dipikir-pikir agak nyesel juga sik karena saya resign belum dapat THR dan bonus tahunan serta ijazah saya masih ditahan! (semoga ijazah saya berternak di kantor, jadi degree saya naik jadi ke S2 gitu, hahaha..)

Efek ga ngantor? Saya ngalamin galau berkepanjangan, uring-uringan sendiri malah ga senang di rumah maunya pergi-pergian terus. Mood swings itu sering banget terjadi, pertama senang terus jadi bete karena bingung mau ngapain. Merasa terkucilkan. Jadi ga efektif ngerjain pekerjaan rumah, anak juga bukannya bahagia malah asyik main sama anak tetangga.

Akhirnya saya ngerasa ga bisa terus di pusaran gelap (aku tuh ga bisa diginiin terus mas! *eeeaaa), saya harus cari diri saya yang sebenarnya, apa yang saya suka, tujuan saya kedepannya gimana, saya mencari kebahagian. 

Saat itulah saya banyak baca buku psikologi, baca blog sana-sini, youtube-an cari ilmu dari homemaker di luar negeri yang bisa survive ngurus rumah tangga tanpa babysitter malah ada yang jadi guru untuk 4 anaknya (udah ibu rumah tangga, homeschooling pulak, canggih!). Saya banyak ngobrol sama suami, kadang berantem juga sering, haha. Saya bertemu orang-orang hebat seperti teman-teman saya yang senasib sepenanggungan lalu kami curhat bareng ajak anak main bareng saling memotivasi, lalu ikut forum seperti TheUrbanMama, Female Daily, Halo Ibu

Dari situ saya belajar banyak, lalu bisa menemukan lagi diri saya sebenarnya siapa, sekarang saya tahu apa yang saya suka, saya berani bermimpi besar, saya tahu kemana arah langkah saya, saya sudah tahu cara menggunakan support system

Sampai saat ini saya terus mencari dan belajar, tapi keadaan saya sudah jauuhh lebih baik daripada tahun 2014 bulan ini pas saya lagi galau-galaunya. Sekarang saya ga beban lagi untuk mengenalkan diri sebagai ibu bekerja di rumah, saya bangga jadi Ibu dari anak saya, saya juga senang bisa mendampingi suami saat dibutuhkan. Meskipun setiap hari saya harus berjuang bagi waktu, tenaga dan perhatian to keep everything in balance, but i'm happy.

   
And all I know, once you decide to keep on dreaming, the universe is conspiring to help you pursue those dreams!


Stay Happy! :)