Thursday, 20 October 2016

12 Cara Atasi GTM (Gerakan Tolak Makanan/Gerakan Tutup Mulut) Alias Anak Ga Mau Makan



Senang banget ya kalau anak makan lahap, rasanya semua lelah hasil kita kerja terbayarkan. Tapi begitu Gerakan Tutup Mulut (GTM) tiba hancur semua kesenangan itu diganti dengan cemas anak kurang gizi dan putar otak gimana ya caranya anak mau makan.

GTM itu ada masanya, pasti semua anak mengalami termasuk Sya. Kalau Sya udah GTM aduh saya, suami dan pengasuhnya kelimpungan deh karena kami penggemar berat pipinya Sya. Jadi begitu dia malas makan, pipinya pasti langsung susut ga gembul lagi. Saya juga heran itu perut apa pipi kok gampang gembul atau susut, haha.

Kalau saya perhatikan sih ada beberapa kadar GTM. Ada yang sejak MPASI/MPASU udah ga suka makan terus begitu lepas asi atau susu makannya jadi kencang. Ada yang awalnya suka makan jadi ga suka makan. Ada juga yang memang ga suka makanan jenis tertentu. Ada juga yang tipenya Sya, suka cari selera. Jadi bisa sewaktu-waktu dia doyan makan nasi bisa juga seminggu lebih anti nasi.

Namanya orang tua pasti ga pengen anaknya kurang makan karena takut jadi gizi buruk (ketok-ketok meja, amit-amit..) jadi beragam cara dikerahkan demi sesuap makanan masuk ke perut. Kalau ini cara yang pernah saya terapkan atau sahabat saya terapkan ke anak-anaknya, kami bukan ahli gizi apalagi dokter anak ya. Cuma cara-cara ini berhasil kami pakai saat GTM datang tak diundang. Saya merangkumnya disini semoga bermanfaat ya.

1. Variasikan Menu

Kita aja bosen kan kalo setiap hari makan satu jenis makanan ituuu terus. Jadi baiknya divariasikan menu makanannya. Kalau sekarang sushi, mungkin besok pizza lusanya ramen. Aduh mewah amat makanan bocah, kalah deh emaknya yang cuma telor asin. Hahaha.

Saat MPASI Sya setiap hari saya kasih menu yang berbeda bahkan di setiap jam makannya menunya lain-lain. Dari situ keliatan polanya mana makanan yang dia suka dan mana yang tidak. Tapi sewaku-waktu makanan yang ga suka jadi suka karena diolah dengan cara lain begitupun sebaliknya. Misal kabocha, Sya lebih suka di kukus daripada dicampur ke sayur bayam.

Begitu masuk batita, saat ga suka nasi saya ganti jadi kentang goreng atau mi. Ga pengen ikan ya diganti telur, kacang merah, ayam, tempe, kan protein juga tuh. Ga suka sayur? Di jus aja sayurnya bareng buah favorit.

2.  Hindari makanan instan

Selain ga sehat (mengandung penguat rasa, pengawet, msg, dll), makanan instan juga menipu lidah pengecap anak. Makanya anak jadi gampang bosen suatu makanan atau jadi gam au makanan aslinya. Kalau makanan yang kita bikin sendiri meskipun lebih ribet tapi jaminan kesegaran maknan dan gizinya lebih baik. Meskipun makannya sedikit, anak sudah dapat nutrisi yang lebih baik ketimbang makan satu porsi makanan instan. 

Daripada makanan instan lebih baik katering makanan anak seperti Bebitang, Mamma Kanin atau Kidz Meal Dellicious apa gitu namanya pernah liputan dulu tapi sekarang lupa, hehe.

3.  Biarkan anak memilih

Kasih anak pilihan juga mau makan apa hari ini. Kalau pilihannya itu-itu lagi semisal telur dadar lagi telur dadar lagi. Coba tanya anak boleh ga telur dadarnya dijadikan sushi-sushian. Kalau saya kasih pilihan berdasarkan bahan yang ada di kulkas terlebih dahulu. “Sya mau makan brokoli atau bayam?” Kalau semua bahan makanan di kulkas ga ada yang masuk seleranya, baru deh kasih pilihan makanan beli.

4. Ajak makan bareng

Makan bersama selain bikin anak lahap makan juga mendekatkan hubungan keluarga. Kalau hari biasa pada sibuk kerja, mungkin bisa diganti malamnya. Di rumah, saya ga pakai meja makan jadi makan bersamanya sambil gelosoran di lantai, saya perhatikan Sya lebih senang makan bareng kadang saya sambil ajak makan sayur kayak saya. Atau lomba makan siapa yang habis duluan (tentu aja Sya yang sering menang karena porsinya lebih sedikit kan, hehe).  Selain makan bersama keluarga seskali ajak anak makan bareng teman-temannya, bisa sambil playdate atau makan bareng anak tetangga.

5. Ganti suasana makan

Memang ga disaranin sih makan sambil nonton tv atau sambil main. Tapi kalau GTM menyerang mungkin cara tersebut bisa dipakai. Dan berhasil di beberapa sahabat saya.

6. Biarin anak minta makan sendiri

Kalau ini cara tega saya, hehe. Pernah sewaktu-waktu Sya ga mau makan sama sekali, tapi maunya makan eskrim aja. Ya saya diemin, ga ditawarin makanan sama sekali termasuk es krim, sampai akhirnya Sya yang minta makan sendiri karena lapar. Hehe, tega ya? Iya, tapi kita juga ngajarin anak makanan apa yang harus dimakan saat lapar.

7. Dikasih cemilan

Ada juga anak yang sukanya nyemil ketimbang makan besar. Nah kalau sudah begini pintar-pintar orang tua kasih cemilannya. Bisa saja cemilannya timun, kentang rebus, edamame atau wortel rebus tetap dapat karbo, vitamin, dan proteinnya kan.

8. Ganti perlengkapan makan

Biasanya anak akan lebih semangat ditemani perlengkapan makan yang ia suka bisa warnanya atau tokohnya. Sya punya perlengkapan makan warna-warni dan beberapa tokoh kartun seperti Hello Kitty, Doraemon, Elsa Frozen. Ternyata bikin suasana makannya Sya lebih meriah.

9. Motivasi anak supaya makan sendiri

Anak jadi bisa ngukur seberapa banyak dia makan. Apalagi kalau makanan kesukaannya, bisa jadi makannya lebih banyak karena ia makan sendiri. Seperti Sya yang doyan Mi atau sushi, seringnya saya biarkan makan sendiri eh malah bisa habis satu porsi!

Sya Lahap Makan Bihun

Ah tapi kalau ga disuapin, anak saya ga makan. Sabar ya, kalau ga dilatih dari sekarang masa sampai besar harus terus nyuapin anak? 


10.  Kasih supplemen pendorong nafsu makan

Beberapa sahabat saya berhasil pakai supplement untuk anaknya ada yang berupa minyak ikan, vitamin, sari temulawak, susu penambah nafsu makan. Yang mana saja boleh dicoba sesuai kebutuhan dan umur anak.

11.  Ajak anak belanja bahan makanan dan memasak

Tak kenal maka tak sayang, semakin sering anak diajak belanja bahan makanan apalagi disuruh milih bahan makanan biasanya jadi makin suka makan. Dari situ juga anak bisa tumbuh rasa penasaran, jeruk rasanya apa. Paprika yang merah menggoda itu rasanya apa. Begitupun dengan proses masak, kenalkan anak sejak dini dengan masak sesuai peran masing-masing mulai dari duduk melihat ibunya masak samai sudah bisa memasukan air atau mulai siapin bahan makanan yang mau dimasak.

12.  Be Easy Be Flexible

Nah kalau ini buat orangtuanya biar ga stress saat GTM datang. Anggap aja anak kayak kita kadang suka males makan, kadang ga pengen makan ini itu. Jadi saat GTM menghampiri dibawa santai aja, meskipun harus masak berulang kali atau kalua capek langsung bawa anak ngemall atau jalan-jalan biar dia yang pilih makanannya sendiri. Kalau ga habis ya orang tuanya yang ngabisin. Budget jadi bengkak, ya orang tuanya tahan dulu ga jajan kosmetik atau beli game terbaru.

Ohya orang boleh ngomong apa aja entang kurusnya anak kita atau bandingin sama anak lain yang semok, asalkan anak kita masih dalam kurva pertumbuhan yang bagus ga usah kuatir ya.

Last but not least, enjoy parenthood. :)


Stay Happy! :)