Saturday, 11 March 2017

FEELING NOSTALGIC

pose andalan tiap ketemu, foto di meja makan. :D



Sudah lama saya ga ketemu sahabat-sahabat kuliah. Rasanya (dan memang kenyataannya) kami hidup terpisah-pisah dan asyik dengan ‘bubble’nya sendiri. Ada yang asyik kerja, jalan-jalan, ngurus anak, usaha, dan lain sebagainya. Group whatsapp pun jarang ada obrolan seru, meski kadang-kadang terjadi obrolan panjang karena ada yang ulang tahun atau anaknya ulang tahun atau wedding anniversary, atau gosipan receh minceu yang lagi hot, hahaha.

Setiap ada obrolan panjang, bikin saya kangen mau ketemu langsung sama mereka selain di bulan puasa yang terkenal dengan bulan silahturahmi. Kenapa ga arisan aja? Entah kenapa kami ga suka ide arisan, jadi mendingan potluck di rumah siapa gitu atau makan di mana. Karena rasa kangen yang tak terbendung tercetuslah ide untuk makan siang bareng. Untungnya ide itu ga hanya berhenti di ‘iya atur aja, gw ikut’ atau ‘yuk kapan aja gw mah bisa’ tapi ga terlaksana, pernah mengalami? Berarti kita senasip (pakai ‘p’ yah!) haha..

Kamis siang kami janjian di Lotte Avenue Kuningan, karena lokasi kantor salah seorang teman saya ada di sana. Meski ga kumpul semua tapi cukup menyenangkan, ga cuma saya yang senang, Sya juga ikutan bahagia. Bahkan dia semangat banget dari sehari sebelumnya, sambil pamer ke ayahnya “Yah, besok Sya tuh mau ada acara loh sama Bunda. Ayah mau ikut? Kalau ayah mau ikut, Sya mau kasih tau aja sih kalo acaranya cewe-cewe semua gitu.”
Hahaha, pamer banget dia diajak girls day out sama emaknya.

Obrolan kami ga jauh-jauh dari anak, keluarga, kerjaan, topik gossip minceu terhangat, yah khas ibu-ibu deh (kebetulan teman pria kami berhalangan hadir semua). Tapi ngobrol gitu doang diselingi dengan ketawa-ketawa ga terasa Pho 24, tempat kami bertemu dari mulai waiting list karena bertepatan dengan jam makan siang sampai kosong melompong cuma meja kami doang yang masih berantakan.

Kenapa sampai ditulis di blog Ken?

Perasaan sesudah bertemu itu yang bikin saya ingin menuliskannya di sini. Setelah bertemu teman atau sahabat lama selain bahagia kita juga feeling nostalgic dan agak mengingat memori dulu. Termasuk saya, yang membuat kami dekat seperti sekarang karena dulu kami kuliah nun jauh di Jatinangor, Sumedang. Ngekos tanpa keluarga, hidup terpisah pertama kali dari orangtua di daerah yang desa banget. Jangan bayangkan Jatinangor sekarang yang sudah keren dengan mall dan apartemennya ya! Saya juga hidupnya biasa aja di Jakarta tapi pindah ngekos ke Jatinangor itu sebuah pengalaman hidup yang berbeda banget!

Dulu (sekitar tahun 2005) Bandung KM 21 itu sering mati lampu berjam-jam, bisa setengah hari malah, jadi kami yang tergantung internet dan mesin print harus ‘kabur’ ke Bandung demi tugas bisa dikumpulkan esok hari. Tugasnya ga cuma satu, 10 mata kuliah dalam satu semester ngasih tugas setiap minggu, artinya 1 minggu ada 10 tugas (bahkan lebih terkadang) yang harus dikumpulkan dan itu semua berhubungan dengan ngeprint.

Saat ga ada tugas, kami kumpul di kosan teman sekedar makan atau main bareng untuk melepas penat karena saat itu ga ada mall, beneran cuma ada warung makan dan warung kelontong yang buka sampai jam 8 malam. Mainnya juga bukan gadget kayak sekarang, mulai dari masak bareng, main dandanan, main coba-coba baju, nyanyi-nyanyi, nonton VCD sewaan kalau awal bulan baru deh ‘ngabur’ ke Bandung demi bisa nonton di bioskop atau sekedar memanjakan mata dengan window shopping.

Lucunya dengan segala hal terjadi di Nangor, yang kadang bikin kita pengen cepet lulus atau pulang ke Jakarta, ga semua dari kami melanjutkan impian sesuai jurusan kuliah. And we’re fine with it! Kalau dipikir-pikir kok ya jurusan kuliah apa, kerjanya apa, nyesel ga? Sedikit, tapi sebagian besarnya sangat mensyukuri bisa kuliah di jurusan tersebut.

Nyeselnya mungkin kalau dulu saya eksplore minat dan bakat saya lebih dalam, saya bisa benar-benar memilih jurusan yang nantinya memberikan banyak bekal untuk pekerjaan di ‘rel’ yang sama.


Mensyukurinya karena alih-alih belajar ilmu jurusan, saya lebih banyak belajar ilmu hidup selama jadi anak rantau. Belajar bertahan dengan keadaan yang ga mudah, mempelajari keragaman budaya (urang tiasa sunda sakedik euy!), berteman dengan segala kalangan, sakit types dan dbd 2 sampai 2 kali selama ngekos, belajar mencari solusi karena saya bener-bener ga ada saudara di kota terdekat jadi kalau ada apa-apa solusinya dipikirin sendiri, kemandirian, hidup sampai ujung batas, teman yang berubah menjadi sahabat seperti saudara, belajar hapal daerah, jalan dan rute angkot (dulu belum ada google map ya), ngobrol ngalor ngidul tentang filsafat hidup sampai pagi, atau menjelajah sawah dan bukit sekitar Jatinangor dan masih banyak lagi lainnya.

Ada perasaan bercampur aduk di hati saya setiap bertemu teman satu kampus, atau setiap menjejakan kaki ke Bandung dan melewati Jatinangor karena saya pernah punya cerita di sana yang bikin saya senang, sedih, rindu, nyesel dan berterima kasih atas semua detik yang berlalu dulu di sana. Perasaan itu yang menggerakan jari saya mengetik ini semua dalam rangkaian kata.


Kamu pernah ngekos atau jadi anak perantauan? Pasti pernah mengalami apa yang saya rasakan atau punya cerita lain? Ceritakan di kolom komentar ya. 

No comments:

Post a Comment