Friday, 21 April 2017

BIG BAD WOLF 2017: DARI SENANG SAMPAI BINGUNG



Ceritanya saya udah keburu senang nih dapat undangan Presale Big Bad Wolf (BBW) untuk blogger, mungkin karena tahun lalu saya juga review BBW di blog. Dengan janji jumlah buku yang lebih banyak (5 juta!) dan tempat lebih besar, saya ga sabar banget nunggu tanggal 20 April!

Tapi saya agak ragu melihat banyaknya jasa titip yang tiba-tiba juga punya presale tiket. Wah ternyata jadi membernya BBW bisa dapat Presale Tiket. Ah tapi mungkin ga banyak juga orang yang datang Presale secara itu kan hari kerja ya. Begitu pikir saya.


Ternyata pas sampai sana, tettot! Ruuaaameee banget!

Saya tiba sekitar jam 12an bersama Irna dan Eqi keduanya teman saya dan keduanya Ibu-Ibu yang bawa anaknya. Irna dan Eqi masuk melalui jalur member. Kami sudah siapkan bekal, ga bawa stroller karena pengalaman tahun lalu ga muat stroller, pakai sepatu yang nyaman, dsb.

Geng Sepatu Nyaman, Ga Janjian Loh.


Begitu masuk, langkah pertama, mata terbelalak! Yaampun besar banget!! Ada 4 hall yakni 7,8,9,10 isinya buku semua! Yassalam gimana ga berbinar-binar itu mata. Tapi langkah kedua sinar mata tadi padam seiring banyaknya jastip yang sudah duduk selonjoran di pinggiran sambil bawa bertrolli-trolli buku. “Yah kebagian apa nih eyke?” jujur saat itu mood langsung drop. Langsung pasrah, sepasrah-pasrahnya, jadi ga minat buat nengok buku.

Berhubung udah sampai kan, yaudah deh kita coba aja dulu. Saya pertama menelusuri buku berbahasa Indonesia karena sudah kehabisan dongeng pengantar tidur buat Sya. Kayaknya buku lokal kurang diminati daripada buku impor ya, dan karenanya saya cukup senang memborong buku lokal yang harganya mulai dari 2,000-an! Iya benar mulai dari harga segitu udah dapat satu buku. Penerbitnya kebanyakan Mizan ya, jadi banyak novel muslim dan buku referensi agama Islam di sana.


Pengen colek tapi bukan kue, ini buku!


Lalu saya beralih ke buku impor yang saya cari buku aktivitas seperti wipe & clean, lalu stiker-stiker dan puzzle. Setelah cukup bergerilia saya laper juga, maklum baru sembuh sakit bawaanya laperan. Ternyata di dalam ada area khusus jualan makanan dan area bermain anak yang harus bayar lagi. Harga makanannya cukup mahal ya, jadi lebih baik sih bawa bekal, lalu saat makan terasa dingin sekali sampai anak-anak minta dipakaikan jaket. Wah, untung bawa, kalau tidak kasihan mereka.

Saat beli makanan juga harus antri dan pembayaran non tunai jadi antara pakai debit Mandiri, Kartu Kredit atau E-Money. Beruntung sih buat nasabah Mandiri, karena ternyata selain pembayarannya kebanyakan pakai Mandiri juga bisa tukar poin dengan buku-buku terntentu dan tukar poin untuk Fast Track.

Sekitar jam setengah 4 kami putuskan untuk pulang tapiii, antrian kasirnya mengular panjjaaannnggg sekali! Lalu saya coba cara fast track tapi sudah habis, katanya dibuka lagi pukul 6 sore. Akhirnya kami coba menunggu, kenyataannya pukul 5 diumumkan tidak ada lagi fast track dan antrian fast track sudah tercampur dengan yang regular. Sebal sekali!

Kamipun memutuskan untuk mengantri, dan seperti tahun sebelumnya banyak banget buku-buku bagus yang tercecer di pinggiran karena hasil sortir pengunjung terutama jastip yang ga jadi beli. Sepanjang antri, mata juga jelalatan cari buku bagus lagi, makin nambah deh tuh belanjaan. Hehehe.

Sekitar 1 jam lebih saya mengantri, kasir masih sangat jauh, saya coba lagi nego dengan petugas Mandiri untuk fast track karena suara saya makin habis dan saya masih harus nyetir pulangnya, serta keringet dingin bercucuran, kebayang dong betapa menyedihkan penampilan saya kemarin, mungkin karena itulah Mbak-nya iba akhirnya saya dikasih fast track. Hore!

Selesai? Ga ternyata! Jalur fast track juga ga jelas di mana kasirnya, ditambah berkali-kali saya lihat kasir melambaikan tanda butuh bantuan, akhirnya total waktu antri kemarin 3,5 jam!

Sudah berpikir untuk menyerah tapi sayang juga sudah jauh kesana bareng-bareng dan bocah-bocah udah senang banget dibeliin buku selama antri mereka gantian baca buku yang ada di troli. Semangat baca mereka bikin kita, ibu-ibunya, semangat antri juga! Karena buat anak, Ibu mana yang ga berkorban sampai titik darah penghabisan ya ga? Cailaaahhh..
Mukanya pada senang gini, gimana mau nyerah untuk ga antri coba?


Kalau ditanya kualitas bukunya gimana Ken?
Oke banget! Saya banyak dapat buku 30,000-an untuk Sya dan untuk saya yang berupa resep-resep. Bahkan ada buku Al Misri tentang Rasulullah yang tebal banget tergeletak di lantai, kan kasihan jadi ‘diadopsi’ deh dengan merogoh kocek 80,000 aja, ahahaha alasan. Tambah senang juga karena tetehnya Sya jadi semangat belajar dan baca  buku, dia beli buku-buku pelajaran dan kamus yang harganya mulai dari 2,000-an juga.

Koleksi buku tahun lalu juga masih ada di tahun ini, tapi bagian art & crafting lebih banyak banget dibanding tahun lalu. Buku aktivitas anak juga banyak banget, termasuk buku berbahasa Indonesia. Saya ga kalap, karena semua tanya dulu ke anaknya buku ini mau dibaca apa ga. Ada buku yang keren buat pajangan doang tapi isinya ga sampai 5 menit sudah selesai dibaca anak, itu ga saya beli.

Hasil ga kalap. :P


Diantara kepuasan saya dengan kualitas bukunya yang bagus pakai banget, saya juga bingung dengan banyaknya jastip yang kayaknya bukan jasa titip lagi, tapi menghilangkan kesempatan orang lain yang juga datang kesitu. Saya ngerti bahwa ga semua ibu-ibu beruntung seperti saya tinggal di Jakarta, akses buku impor banyak, tapi sudah ada opsi bulk buyer yang langsung berhubungan dengan pihak BBW tanpa perlu ambi jatah di bazar, cmiiw. Kebayang dong usaha yang ga sedikit dari kami-kami yang datang bawa anak, mulai dari jarak yang luamayan jauh dari rumah ke sana, parkir susah payah dan dikenakan Rp. 20.000 untuk seharian, beli makan yang ga murah sampai antri yang lama banget.

Mungkin akan ada yang protes, namanya juga cari rejeki. Kalau ibaratnya sambil menyelam minum air sih gapapa ya, beli lebih satu atau dua sekedar ongkos makan dan capek kita tergantikan sebagai jasa titip. Tapi kalau belinya 4 troli lebih, sampai bawanya ga pakai troli lagi tapi rak beroda. Nah ini yang harus disikapi oleh penyelenggara, gimana kita yang pengunjung biasa dengan jastip yang belinya segudang lebih itu mbok dipisah pembayarannya atau langsung diarahkan ke bulk buyer.

Tumpukan di penitipan buku dikuasai jastip.


Lalu bingung juga dengan komputer yang rusak terus padahal kasir sudah hampir 40 kalo ga salah, harusnya antriannya ga lama dong. Bahkan ada beberapa yang salah masukin angka sampai pembeli rugi. Nah, hal-hal seperti ini satu sisi menunjukan antusiasme pengunjung yang tinggi di sisi lain harus diantisipasi lebih lagi dari pihak penyelenggara (btw, kalian berjasa dalam mencerdaskan bangsa loh) agar semua senang dan nyaman, karena siapa yang ga suka buku diskon?  




*update: Ternyata hari Jumat 21 April katanya BBW kosong banget dari pagi sampai siang. Mungkin saya aja yang salah jam. Good luck all!


2 comments:

  1. Walaaaahhhh..tau gitu tadi bolos ngantor ke BBW. #eh

    Hahaha..

    Ngeces banget sama jastip-jastip itu. Mungkin klo udah mepet dan ga sempet ke sana baru deh ke Jastip. Hahaha..

    Thanks for sharing, Niken!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya teh, kalo dibawah 10 buku yg mau dibeli bisa titip jastip daripada antri kan. Tapi kalo diatas itu lumayan juga jasa titipnya kan, hehehe. Masih sampai 2 Mei kok teh. ☺️

      Delete