Friday, 4 August 2017

SUKA DUKA BEKERJA DI RUMAH

Things that they don’t know that working from home is very challenging!

Karena apa? Karena perannya banyak banget yang dikerjakan dalam satu hari. Ya bekerja, ya ngurus anak dan suami, ya urus orangtua juga. Bedanya kalau kerja kantoran, kita bisa bagi dengan jelas tugas ke asisten di rumah karena badan kita perlu ke kantor, somehow they understand. Tapi begitu kita kerja di rumah, meskipun sudah ada asisten yang bantu tetap saja keluarga menganggap hanya kita yang bisa menyelesaikan masalah mereka.



Padahal pekerjaan yang kita sendiri kerjakan termasuk banyak, bayangkan aja perkejaan kantor dibawa ke rumah. Belum lagi orang tua yang merasa anaknya bekerja di rumah itu artinya available 24 hours for themthey don’t know kalau kita juga butuh waktu ga diganggu hal remeh-temeh karena perlu konsentrasi kerja.





Pakai jadwal sih udah pasti, tapi pekerjaan 8 jam kantoran dipadetin jadi 3-5 jam sehari (let’s say mulai kerja jam 3 pagi) kebayang kan ngebutnya kayak apaan itu kerja, lalu lanjut ngurus anak dan suami, tidur malam lagi karena anak bergadang lah atau nungguin suami lembur (ibu-ibu pasti gelisah kalau suami belum pulang kan?) atau anak sakit. Terus besok lagi bangun jam 3 lalu kerja, belum lagi ngurus diri sendiri kayak olahraga atau perawatan, kebayang kan kenapa ibu-ibu berkantong mata?

Lelah, itu yang saya rasakan banget! Makanya kadang saya minta waktu sama anak dan suami untuk ga diganggu saat kerja, minimal satu-dua hari aja. Sementara saya ngebut kerja mereka bisa pergi kek berdua atau main berdua.

Selain itu menggali ide untuk dikembangkan sendiri itu susah, bok! Buat yang kerjaannya berurusan dengan hitung-hitungan atau rumus memang enak kerja dari rumah apalagi kalau udah sepi. Tapi kerjaan saya butuh ide-ide segar untuk dihasilkan jadi tulisan yang menarik. Kalau sudah butek, saya lari ke coffee shop atau toko buku, tapi so far yang paling ampuh ngobrol dan ketawa sama teman-teman sih secara ga langsung kita suka dapat inspirasi kalau abis interaksi dengan orang lain, benar ga?

Nah karena bekerja di rumah teman-teman saya ya itu-itu aja, kadang saya perlu pergi ke event tertentu demi bisa dapat ide atau bertemu orang baru memperluas network sekalian.

Ga ada tanggal merah, hari sabtu minggu juga kadang saya kerja karena pekerjaan saya numpuk akibat siklus tidur malam bangun pagi lalu disturbing sana-sini akhirnya saya sakit atau kerjaan ga selesai-selesai sampai weekend datang, jeng jeng! Ngelembur di malam minggu? Wes biasa. Kerja di jalan menuju mall atau rumah saudara, juga biasa.

Itu yang ga enaknya ya, sengaja saya dahulukan biar tahu 'dapurnya' pekerja rumahan.

Kalau enaknya:
1.     Dapat penghasilan tanpa keluar biaya transportasi
    Kasarnya daster-an aja menghasilkan uang, nope, it’s not MLM loh ya. Dana yang harusnya untuk transportsi jadi bisa dianggarkan untuk yang lain, beli lipstick mungkin, hehe. Eh padahal ini kerja kantoran tapi dari rumah yang ga ada rekan kerjanya, jadi mau pakai daster kek, ga dandan kek, ga ada yang ngomongin hehe.
2.     Nah makanya jarang ada politik kantor.
    So far saya mah asyik-asyik aja ama pegawai kantor-kantor yang bekerja sama karena ga kena dramanya jadi ga ada tuh ikutan perang dingin atau kubu sana atau sini, kasta atas apa bawah, ga kenal deh. Wong ke kantornya cuma sebulan sekali, hehe.
3.   Say no more to traffic jam! 
    Kemacetan Jakarta bikin saya kagum sama warganya yang semangat banget pagi-pagi udah naik kereta demi ke kantor lalu dilanjut angkot atau ojek, perjuangan yang luar biasa! Salut! Sayangnya saya udah merasa ga make sense waktu kita terbuang di jalan seperti itu. Pulang-pergi bisa abis 4 jam sendiri, belum lagi yang kerjanya mobile meeting dari satu kantor ke kantor lainnya. Percayalah, saya sudah engalami itu semua. Jadi saya bersyukur bisa kerja di rumah tanpa kejamnya kemacetan Jakarta yang bikin hayati lelah fisik dan hati, bang! :P
4.     Holiday on weekday
Salah satu kelebihan bekerja dari rumah atau remote worker bisa jalan-jalan di hari orang kerja. Otomatis tempat wisatanya lebih sepi dan harga tiket serta hotel lebih murah. Meski begitu kita juga harus nyiapin kerjaan sebelum liburan jadi pas liburan cuma tinggal kerjaan remeh-temeh yang bisa dikerjakan dari ponsel.
5.     Tidur siang, atau cuaca hujan-hujanan enaknya kruntelan, you can do it as long as ga ada deadline. :D



Jadi mau kerja di rumah atau kantoran nih?



No comments:

Post a Comment