Thursday, 26 October 2017

BERSERAH DIRI, KEHAMILAN KEDUA TRIMESTER PERTAMA




Waktu kehamilan pertama saya ga banyak nulis karena disibukan pekerjaan. Awal kehamilan saya masih sibuk liputan, hampir ga berasa apa-apa sampai tiba-tiba perut bagian bawah nyeri setelah diperiksa dokter ternyata hampir keguguran. Setelah bedrest 2 minggu saya dipindah tugas ke bagian koordinator daerah. Waktu saya rasanya sudah padat dengan bangun pagi lalu ke kantor sebelum jam setengah 6, kemudian pulang jam 3 sore lalu istirahat jadi ga kepikiran buat nulis.

Read More: Hei March 

Sekarang kehamilan kedua rasanya beda banget! Sebelum tahu hamil, badan rasanya udah ga enak. Awalnya tahu karena mendekati akhir Ramadhan kok saya masih terus puasa, biasanya kan kalau cewek ada waktu bisa makan di siang hari dong. Sebelum Lebaran saya langsung cek dan benar saja, ada titik mungil di rahim! Wah alhamdulillah wa syukurillah! Namun, kebahagiaan ga berlangsung lama karena fokus merawat Sya yang sakit.

Read More: Lebaran 2017




Entah dapat kekuatan darimana, selama ditinggal asisten mudik, Sya sakit dan saya hamil muda, saya malah sehat-sehat aja. Tapi begitu Sya sudah sehat, asisten balik, eeehhh saya mulai deh masuk ke masa-masa tepar! Benar-benar bisanya tiduran. Jalan kaki dikiiittt aja ke minimarket dekat rumah, sepulang dari situ saya gemetaran dan keringat dingin!

Untung ga mual tapiiii makannya ga bisa banyak-banyak. Rasanya perut begah, lalu jadi susah mau ngapa-ngapain kalau sehari makan 3 kali. Jadi sekalinya nafsu makan muncul, saya langsung kasih protein dan sayur yang banyak.

Saya ga kepikiran buat nyoba pereda rasa mual kayak essential oil, karena benar-benar tepar, lihat ponsel saja malas, mata jadi agak pusing gitu. Alhasil banyak banget chat orang yang dibalasnya beberapa hari kemudian.

Awalnya saya agak sebal sih dengan kondisi badan sendiri, kok jadi ga produktif gini. Tapi teman saya, Ashtra dari haloibu mengingatkan kalau di tubuh saya ada kehidupan lain, jadi dengarkan tubuh kita lebih dalam dan jangan berfokus dengan apa yang kita tidak bisa lakukan. Tapi hargai diri sendiri dengan sudah seberapa banyak yang kita lakukan hari ini.

Kata-kata itu menyejukan hati saya, mulailah proses berserah diri itu dimulai. Saya benar-benar coba mendengarkan tubuh dari kapan waktu istirahat, makan apa, dan kegiatan apa. Saya biasakan diri untuk tidak iri melihat aktivitas orang lain, bisa ikut event ini dan itu atau asyik olahraga dan makan enak sedangkan saya terbaring di kasur. Saya juga batasi pekerjaan bahkan ada beberapa proyek yang harus saya hentikan karena kondisi badan sangat tidak memungkinkan. Pokoknya benar-benar bergerak pada zona waktu tubuh saya sendiri.

Untunglah Sya dan suami mengerti tubuh saya. Semua keluhan jadi terasa lebih ringan, apalagi begitu melihat bayi kecil mulai terbentuk tangan dan kakinya untuk sejenak rasa sebal dan ga enak badan sirna tergantikan senyum haru tak sabar menanti si kecil lahir. 



No comments:

Post a Comment