Monday, 26 March 2018

BIRTH STORY OF ALI



Alhamdulillah Ali sudah lahir hari jumat tanggal 23 Feb kemarin melalui proses persalinan normal tanpa induksi bahkan tanpa dokter!

Kok bisa?


Jadi awalnya hari Minggu sudah ada kontraksi, gara-gara jalan kaki sampai 10,000 langkah! (ya, I know itu berlebihan untuk bumil 39 minggu tapi saking semangatnya pengen induksi alami jadi dilakonin lah itu jalan kaki keliling mall) Setelah diukur pakai aplikasi contraction disuruh ke rumah sakit, ih saya udah senyum-senyum, asyik mau ketemu Ali!

Muka Senang Mau Ketemu Ali


Sampai di RS langsung CTG (rekam kontraksi dan denyut jantung bayi) serta cek dalam, ternyata baru pembukaan 1. Tapi dokter menyarankan nginap saja di RS mengingat itu udah jam 8 malam dan anak kedua biasanya lebih cepat. Masuklah kami ke RS dengan bawa gym ball, aroma terapi, dan koper darurat.


Kontraksi masih terus berlanjut sampai jam 4 pagi tapi makin tidak konsisten, benar saja begitu CTG di pagi hari kontraksinya lemah alias semalaman itu saya kontraksi palsu! Huhuhu, kontraksi aja bisa PHP yaa..

Sempat curhat di grup Prenatal Gentle Yoga, lalu disarankan acupressure di Pro V Clinic. Oke deh kita coba, begitu keluar RS langsung meluncur ke ProV Clinic. Ketemu sama suhunya langsung, yaampuunn kirain acupressure tuh bakalan enak macam pijat refleksi ga taunya SAKIIITTT! Itu jarinya Suhu kayak ada setrumnya, nyentuh dikit aja langsung linu! (Suhu, jarinya pengen saya bawa pulang buat gantiin listrik di rumah deh :D) 

Pijat acupressure mulai dari punggung, kaki dan perut. WAGELASEH yang di punggung terutama bagian bawah itu sakit bangeetttt! Langsung mules-mules, selesai acupressure pun susah bangun! Tapi langsung memicu kontraksi? Ga juga tuh, sensasi mulesnya aja yang bertahan sampai 2 hari ke depan.

Selasa sempat sedih sih, kayak semua usaha udah dilakuin kok ga ada hasilnya. Pengen cepet melahirkan karena bentar lagi udah 40 minggu kan. Kelamaan di dalam juga ga baik loh dek.

Rabu balik ceria lagi, setelah diberi semangat di grupnya Prov Clinic kalau bayi itu pintar memilih harinya sendiri. Saya seperti kembali diingatkan kalau kita ini hanya perantara, anak yang memutuskan kapan dia mau lahir dengan cara apa dan bagaimana. Pasrah aja dan berserah sama Allah SWT meski ihtiar tetap harus jalan. Akhirnya maksa suami dan Sya nemenin jalan kaki ke mall terdekat yakni PIM. NIatnya sih jalan kaki, pas nyampe malah keasyikan makan Shei Rock Ya. Lalu jalan kakinya cuma 3 km aja, ya ga ada efeknya kecuali begah karena porsi ramen yang gede banget! Hehe..

Kamis siang masih cek ke dokter, dan hasilnya tetap pembukaan 1 belum beranjak (sedih). Lalu posisi adek Ali malah menghadap atas (anterior) dan masih terlilit tali puser (makin sedih). Jujur denger hasil usg begitu udah pasrah aja, cenderung lemas sih dan sedih tapi udah ga bisa keluar air mata udah ga bisa mellow, cuma bisa pasrah. Yaudah deh apapun yang terjadi diterima aja, amit-amit misalkan mau dioperasi sekalipun hayuk deh yang penting Ali terlahir sehat dan aman.

Selesai kontrol ke dokter, saya langsung ke Gancit nemenin Sya les. Selama di Gancit saya asyik jalan kaki sambil nyemil ketan duren, biarin deh di puas-puasin makan yang saya mau, hehe. Pokoknya saat itu cuma pengen bikin diri sendiri senang aja, ga kepikiran induksi alami lagi. Selesai Sya les, dia minta makan dulu di Gancit. Menemani Sya makan kok rasa-rasanya perut mules. Tapi saya pikir ah paling karena kebanyakan jalan lagi.

Mulesnya belum terartur. Pukul 10 malam masih bisa tidur, tapi sesekali bangun karena mules, akhirnya saya pindahin gym ball di samping kasur. Setiap mules datang langsung duduk di gym ball, goyang kanan kiri dan depan belakang lalu muter-muter. Begitu terus, tapi kalau cek di aplikasi, mulesnya belum teratur. Jam 1 kok mulesnya makin-makin nih, ditambah keringetan, hemmm. Apakah ini pertanda? Saya suruh suami tidur, setidaknya istirahat dulu deh kalau emang perlu ke rumah sakit ga ‘zombie’ banget. Sementara saya udah ga bisa beranjak dari gym ball. Sekalipun ga ada kontraksi saya langsung beres-beres barang yang mau dibawa ke RS. Begitu tanda gelombang cinta datang langsung duduk di gym ball. Semakin lama, saya merasa perlu bantuan kompres hangat dan essential oil lavender. Begitu gelombang cinta datang langsung kompres punggung dengan tangan kiri, dan hirup lavender oil di tangan kanan.

Contoh gerakan di gym ball, foto diambil saat nginep RS petama kali.

Pukul 3 pagi, rasanya waktu yang tepat ke RS, gelombang cintanya sudah teratur. Sampai di RS ternyata sudah bukaan 3 menuju 4! Wah, semoga cepat ya nak. Ga sabar mau ketemu. Langsung saya dipindahkan ke ruang bersalin. Suami langsung pasang oil diffuser dan murotal, saya langsung goyang-goyang lagi di gym ball

Katanya jam 4.30 mau di cek pembukaan eh jam 4 saya udah ada bloody show ketika cek ternyata bukaan 7, daann dokter baru berangkat dari rumahnya. Pas bukaan 7 saya masih bisa jalan, rasanya mau ke toilet, tapi dilarang sama suster dan bidannya. Saya disuruh tiduran aja di ranjang menghadap ke kiri.

Sebelumnya saya masih tenang banget deh, senyum-senyum, kalaupun ada gelombang cinta napasnya masih panjang. Eh begitu saya di kasur aja, saat gelombang cinta datang malah panik. Bukaan 8 masih bisa atur napas, begitu ketuban pecah, lanjut bukaan 9 sampai bukaan lengkap itu kayak menghadiri konser rock! Saya teriak-teriak terus!!! Udah ga bisa senyum anteng lagi, hahaha.. Kalau divideoin mungkin lucu ya, soalnya satu sisi suami terus nepuk-nepuk saya suruh istigfar sedangkan saya narik-narik baju suami sambil teriak-teriak. Semacam reka adegan KDRT kalo di mute, ahahaha..

Saat pembukaan 9, dokternya belum tiba juga. Suami nanya ke bidan dan suster yang ada disitu, “gimana kalau dokter belum datang?” Jawaban bidannya bikin lega, “gapapa Pak namanya juga jodoh-jodohan kalau adek Ali udah mau lahir ya lahir aja”. Hati langsung makcesss, legaaaa. 

Soalnya saya merasa kepala adek Ali udah di ujung nih, bahkan bidannya bantu tahan kepala bayinya karena bukaan masih 9. Begitu dibilang bukaan lengkap, saya langsung ngeden aja, sekali ngeden Ali meluncur keluar! Ternyata benar lehernya masih kelilit tali puser, begitu dilepas lilitannya langsung deh nangis kencang. Alhamdulillah!

Kalau kata suami, lahiran kali ini lebih tenang meski diujungnya begitu, tapi jauuuhhhh lebih nyaman. Mungkin karena saya juga lebih siap ya, jarak dengan anak pertama cukup jauh dan saya sudah lewati Post Partum Depression. Selain itu kehamilan kali ini beruntungnya saya ikutan Festival Lahir yang diperkenalkan dengan banyak ilmu dari mulai persiapan kehamilan, masa kehamilan, kelahiran dengan hypnobirthing sampai kesehatan bayi dan MPASI. Saya juga beruntung punya teman-teman yang memberi semangat tiada henti, bahkan ada yang jadi 'doula' saya dari jauh, Mbak Gita yang ada di Perancis sana sering menyemangati dan memberi pengetahuannya sebagai doula. 

Ditambah mengikuti kelas dan instagram para praktisi di gentle birth, yoga prenatal, doula, dll. Jadi makin banyak pengetahuannya, dan banyak yang saya praktikan agar persalinan lebih nyaman.

Read More: 


No comments:

Post a Comment