Tuesday, 20 March 2018

OLAHRAGA SAAT HAMIL




Ceritanya tentang kehamilan dan kelahiran dulu yaa, karena saya punya utang cerita yang banyaaaakkkk, hehe.

Selama hamil baik anak pertama ataupun kedua, alhamdulillah nih saya ga pernah sakit pinggang. Sakit yang lain sih iya, tapi bebas sakit pinggang dang punggung. Rahasianya apa? Olahraga!

Ketika hamil Sya, 5 tahun yang lalu, saya rajin banget berenang sejak trimester kedua. Yaampun sungguh itu enak banget yaa berenang. Badan jadi enteng bagaikan bulu ekor merak, stamina terjaga, dan ga ada tuh cerita pegal-pegal. Tapi sayangnya kehamilan kali ini saya menjauhi berenang karena lagi musim hujan dan saya juga kena alergi di kulit.

Jadi pilihan olahraga saya antara lain Yoga dan cardio. Untuk Yoga saya selalu pakai channel youtube andalan. Kalau Cardio ada juga sih di youtube. Di trimester 2 saya rajin youtube-an karena badan juga ga enak dibawa pergi akibat alergi.



Begitu trimester 3 saya mulai ikutan kelas olahraga seperti Fit Mum & Bump di Sana serta Prenatal Gentle Yoga di ProV Clinic. Saya ulas satu persatu ya.

Prenatal Gentle Yoga 
1 Sesi: 1,5 jam / Rp: 150K paket 3 kelas 420 K / Lokasi Pro V clinic Jalan Permata HIjau Safir W5 / Sesi Rabu, Kamis, Jumat (bisa langsung hubungi ProV Clinic ya)

Pertama masuk kelas ini hawanya udah adem aja, samping kelas ada kolam renang, duh pengen nyebur ga siihh! Hehe..

Hawa adem ga cuma dari ruangannya aja tapi juga atsmosfirnya, diiringi lagu instrumental dan suara lembut instruktur yoga (saya paling sering masuk kelasnya Mbak Ochan) pertama kita diajak kenalan dan cerita perihal kehamilan, apa yang menjadi keluhan atau tujuan utama kita ikutan prenatal gentle yoga. Lalu kelas dibuka dengan latihan pernapasan perut (belly breathing) dan Ujai breathing (pernapasan tenggorokan). Kemudian perenggangan, dan masuk ke gerakan yoga untuk melemaskan tulang soas, panggul, supaya [posisi bayi optimal ada di jalan lahir).

Mbak Ochan yang Selalu Tersenyum dan Suaranya Teduh


Setelah perenggangan biasanya dikasih jeda istirahat buat bumil yang mau ke kamar mandi atau minum dipersilahkan. Lalu kelas dilanjut lagi sampai sesi terakhir yakni relaksasi. Ini sesi favorit banget deh! Soalnya saya merasa terhubung banget dengan janin di perut dan juga bikin tubuh nyaman bangeett. Waktu pertama ikutan, saya ketiduran dong saking rileksnya! Duh, maafkan kalau ada suara ngorok saya ya teman-teman sekelas (siapa tahu ada yang baca).

Selesai kelas, kita juga bisa konsul sama instruktur yoganya seperti Mbak Ochan dan Mbak Mila karena mereka juga berprofesi sebagai doula (plus latar belakang pendidikan dari kebidanan), jadi paham persalinan. Kalau membutuhkan jasa doula juga bisa hubungi mereka.

Fit Bump & Mom at Sana Panglima Polim
1 Sesi 1 jam / 150 ribu (aku pakai guava pass)/Tersedia di hari Rabu dan Sabtu pukul 11 pagi, more info hubungi Sana Panglima Polim.

Di Kelas ini bumil diukur dulu tensi dan denyut nadinya. Bila aman bisa melanjutkan latihan. Mbak Adianti sendiri sudah dapat sertifikat pelatihan untuk ibu hamil. Kalau kelas ini sih bener-bener deh kita diajak olahraga. Mulai dari Kegel, Squat, dll. Tapi semua gerakan dipastikan aman untuk bumil. Saya senang banget ikut kelas ini, ternyata bumil tetap bisa aktif bergerak kok selama gerakanannya benar dan diawasi para ahli. 

Lucunya, saya lupa ga cek sepatu olahraga sebelum berangkat, pas di mobil sepatu saya ternyata kekecilan. Maklum kan kaki kita tambah besar kalau hamil apalagi saat itu usia kehamilan saya sudah 38 minggu. Jadilah selama kelas pertama saya nyeker! Buat bumil yang mau ikutan, pastikan sepatunya masih muat ya! Hehe..



Selesai kelas segar banget, tubuh enak berkeringat tapi ga terlalu capek meski sedikit ngantuk sih. Emang enaknya setelah olahraga pas hamil gede itu yaa bobo siang, hehe.

Ada juga kelas olahraga untuk bumil seperti di Nujuh Bulan Studio atau Pregnant Yoga di Real Yoga & Union Yoga setiap Sabtu. Saya belum coba semua udah keburu lahiran, hehe. Kalau teman saya yang di Swiss cerita, selama hamil dia olahraganya aqua fit gitu, jadi olahraga di kolam renang dengan arus. Seru juga kayaknya, tapi di Jakarta belum ada nih sayangnya.







No comments:

Post a Comment