Saturday, 25 May 2019

PENGALAMAN PERTAMA: ORGANICUP






ARE YOU SURE?
HIII SERAAAMM
ADUUHH GELIII

Iya saya tahu apa yang langsung terlintas begitu lihat si menstrual cup ini dan membayangkan itu ada di dalam area intim kita, karena saya dulu juga begitu. Pertama saya tahu itu dari videonya Sasha Stevenson, kayaknya 3 tahun lalu dia udah pakai diva cup. Sejak itu saya kepo, tapi lebih banyak takutnya karena..


YAKIN ITU MAU DIMASUKIN KE DALAM????

Sebagai yang udah menikah dan lahiran dua anak secara normal aja saya masih suka geli ngebayanginnya, wajar aja teman saya yang belum menikah juga pada geli. Apalagi saya sempat pakai IUD Spiral dan itu infeksi dong, makin-makin deh trauma ada benda asing di area intim.

Tapiiiii.., semakin saya nonton video youtubenya yang kebanyakan dari luar negeri, kok iya juga ya ini tuh lebih hemat karena bisa dipakai sampai 10 tahun, katanya juga lebih sayang bumi karena pembalut sekali pakai yang biasa kita gunakan itu susah diurai. Kebayang kan kalau sekali menstrual saya bisa habis 15 pembalut, dikalikan 12 bulan jadi 180 lembar pembalut per tahun, dikalikan 45 tahun pemakaian 8100 pembalut! Sebanyak itu akan numpuk sampai 100 tahun baru bisa diurai, jejak sampah saya bahkan masih ada setelah saya mati nanti. 

Ditambah lagi saya sering iritasi kulitnya ketika menggunakan pembalut sekali pakai, apapun mereknya. Jadi sudah saatnya cari opsi lain. Tadinya mau pembalut kain macam clodi gitu, tapi hati masih penasaran sama menstrual cup. 

Akhirnya setelah 3 tahun maju mundur, saya beli juga tuh menstrual cup termurah dan ready stock di Indonesia yakni Organicup. Saya beli di Tokopedia namanya Ekko Store, pesan hari ini besoknya sampai. Ada dua ukuran, saya beli yang ukuran B dengan diameter 4,5 cm  dengan kapasitas maksimal 30 ml karena sudah melahirkan via vagina. Ukuran A diameternya 40 mm dan kapasitasnya 25 ml untuk yang belum melahirkan.


1st impression:
Katanya diameter 4,5 cm, lah ini mah gede amaaattt!!! 


Langsung ciut dong nyali saya seada-adanya. Apalagi setelah dilipet bentuk C Fold lah kok tetep gede sih?? Bisa masuk ga niiihh?? Aduh sakit ga nih dipakainya? Aduk salah beli kayaknya, balikin aja apa ya. Jual lagi aja apa ya?

Lalu suami melirik, karena sebelum beli kan saya ngajuin proposal dulu ke dia. Ya logikanya mana ada yang mau beli pembalut ampe ratusan ribu, tapi saya jelasin kalo ini dipakai 10 tahun jadi lebih hemat dan sayang bumi, bla bla bla sampai dia setuju. Eh pas udah datang saya yang panik lihat bentuknya, suami siap-siap 'menghakimi' kalau sampai ga saya pakai itu pembalut mahal. Hehe..

Netijen pun menyemangati, ada kakak kelas saya ngeDM dan cerita kalau sudah pakai itu selama 2 tahun dan it's okay, she's alive. Ah, jadi makin semangat. Oke deh saya coba jajal dulu nih sebelum dipakai pas haid beneran. Sebelum dicoba, saya rebus dulu 4 menit ya. Lalu keringkan dan dinginkan jangan langsung dipakai kecuali emang pengen ada hawa panas membakar di area bawah sana. 

Pemakaian pertama bisa masuk, tapi ga kebuka. Ohya, saya nyobain yang C Fold itu ga bisa, akhirnya nyobain yang punchdown fold, itu baru bisa.
Source: https://rebelkate.com/pages/intro-to-cups



Pemakaian kedua, oke masuk. Berasa sih ada yang ganjal. Coba deh saya diemin 15 menit. Eh kok ada bubble-nya, gimana nih. Akhirnya 10 menit kemudian saya lepas. 

Sempat bingung. Pakai lagi, jangan?

Akhirnya pakai lagi selama 30 menit. 

Okeh 3 kali percobaan, siap lah dipakai pas hari-H.


***

Hari yang ditunggu-tunggu datang juga. Lekas saya sterilkan organicup dengan merebusnya selama 4-5 menit, keringkan dan biarkan dingin dulu.

Saya langsung coba pakai dengan tehnik Punch Down. Tarik napas, hembuskan, relaaakkkssss.. Bisa masuk pelan-pelan tapiiiiii tangan saya gemeteran karena nahan lipatan cupnya. POP! Akhirnya terbuka.


Pemakaian hari 1:

Apa itu ada buble rasanya, saya tahu ada sesuatu di situ tapi ga mengganggu. 

Penasaran, 2 jam kemudian dilepas dan ya pertemuan pertamaku dengan si dia! (jeng jeng jeng! *zoom in zoom out) Oooohh gini toh darah datang bulan yang sesungguhnyaaa.. Ada rasa beda ketika lihat di pembalut yang sudah teroksidasi dengan aroma semerbak, sedangkan dengan menstrual cup sensasinya: ini voila ini dia hasil sekresi tubuhku sendiri loh. 

Karena hari pertama ini pas hari Sabtu, saya ada acara buka puasa di rumah kakak ipar. Selama di sana saya ga lepas-lepas cup-nya, begitu sampai rumah dan kira-kira jam 10 malam baru saya lepas untuk ganti. Dan wow banyak uga ya, hampir penuh satu cup. Saya jadi ragu mau pakai untuk malah harinya karena takut bocor. 

Tapi namanya juga masih penasaran ya, tetep pengen nyoba, tapi ragu dan ga setenang pas pakai pertama tadi pagi. Jadinya saya ga rileks pas pakai, penempatan ga enak kayak tervakum gitu dan makin-makin tubuh saya menegang. Akhirnya saya beralih ke pembalut biasa aja deh yang penting nyaman.

Pemakaian hari 2:

Penyesalan itu selalu datang terlambat, begitupun dengan keputusan pakai pembalut biasa semalam paginya saya ga nyaman karena ya taulah kalau lagi deras kayak apa. Langsung saya gunakan lagi organicup. 

Saya sempat bobo siang kan, pas bangun lupa loh kalau lagi pakai tapi berasa lembab di bagian bawah itu masih ada, kayak rasa bocor padahal ga kok, aman sentosa.

Dan keraguan selalu datang di malam hari, lagi-lagi saya balik ke pembalut biasa karena ragu.


Pola seperti ini terulang terus di hari ketiga dan keempat, pada siang hari saya pakai organicup tapi setiap jelang mau tidur suka ragu, terus keesokan paginya nyesel kenapa ga coba pakai aja ya, gituuuuu aja terus sampai masa haid berakhir, ahahaha..

Demikian pengalaman saya pakai menstrual cup pertama kali, kesimpulannya:
  • Cocok untuk mengurangi sampah
  • Bebas iritasi
  • Saat pemasangan harus relaks
  • Kenali tubuh kita sendiri
  • Cari posisi dan lipatan yang nyaman
  • Soal harga itu mahal di awal aja, sama kayak lego, awetnya lama
  • Perawatannya mudah

Jadi saya akan selamanya ganti ke menstrual cup, iya! Pakainya Organicup aja? Ga juga, jadi tertarik sama merek lain yang bentuknya lucu-lucu. Laahh sama aja dong boncosss jugaaa ujung-ujungnyaaa.. :D




4 comments:

  1. mbaaaa, aku ngilu ngilu gimanaaa gitu pas baca hahaha. pingin jg ngurangin sampah pembalut 1x pakai, tp masih takuut euy hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya memang awalnya pasti ragu, aku juga 3 th maju mundur, tapi kalo liat tumpukan sampah rasanyaaaa niat terbentuk. .

      Delete
  2. Nah ini yang aku kepoin dari beberapa bulan lalu, mens cup xD 2 orang di circle ku udah lama pake dan suka sharing nyamannya beralih ke mens cup, tapi aku belum berani aja haha.. Hari ke berapa mulai coba pake mens cup untuk malem mba? Yang seru pas mau pipis kali yaa, hihi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pas pipis ga berasa kok mbak, pas satu lagi baru tantangan. Akhirnya ga nyobain pas malam, next cycle deh aku niatin pakai pas malam karena udah ga ada stock pembalut biasa hehehe..

      Delete